Wednesday, 13 Safar 1442 / 30 September 2020

Wednesday, 13 Safar 1442 / 30 September 2020

HUT RI Ke-75

Soekarno Usai Dilantik Jadi Presiden: Makan Sate Dekat Got

Senin 17 Aug 2020 07:17 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Karta Raharja Ucu

Soekarno dan Mohammad Hatta.

Soekarno dan Mohammad Hatta.

Foto: gahetna.nl
Soekarno memerintahkan penjual sate membakar 50 tusuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dari sekian banyak kuliner Nusantara, sate merupakan makanan yang digemari oleh Presiden pertama Republik Indonesia, Ir. Soekarno. Bahkan di hari pertama pascadilantik menjadi Presiden pada 18 Agustus 1945, perintahnya yang pertama sebagai kepala negara justru kepada penjual sate.

Sebagaimana dilansir dari buku karya Hendri Suseno berjudul Bung Karno The Unforgettable Superhero, Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) menggelar sidang di Gedung Road Van Indie di Jalan Pejambon. Dalam sidang yang digelar pada 18 Agustus 1945 tersebut, ditunjuklah Soekarno dan Mohammad Hatta sebagai Presiden dan Wakil Presiden.

Negara Indonesia yang saat itu baru berumur satu hari, maka tidak ada mobil Kepresidenan yang bisa mengantar jemput Soekarno. Soekarno pun pulang dengan berjalan kaki.

Di perjalanan pulang, Soekarno bertemu dengan penjual sate tanpa alas kaki di pinggir jalan. Soekarno kemudian memanggil dan memerintahkan membakarkan sate untuknya.

"Sate ayam 50 tusuk!" ujar Soekarno. Itulah perintah pertama sebagai Presiden RI kepada tukang sate.

Soekarno kemudian menikmati satenya dengan berjongkok di pinggir got dan dekat tempat sampah. Soekarno memakannya dengan lahap dan segera menghabiskan 50 tusuk sate ayam tersebut.

Usai mengisi perutnya, Soekarno lantas pulang ke rumah. Soekarno menyampaikan kepada istrinya, Fatmawati bahwa dirinya telah dipilih menjadi Presiden RI.

Fatmawati tidak lantas bersorak girang apalagi melompat-lompat mendapatkan kabar tersebut. Fatmawati justru menceritakan, bahwa apa yang terjadi pada suaminya itu telah digambarkan oleh ayahnya sebelum meninggal.

"Di malam sebelum bapak meninggal, hanya tinggal kami berdua yang belum tidur," ujar Fatmawati memulai ceritanya.

"Aku memijitnya untuk mengurangi rasa sakitnya, ketika tiba-tiba beliau berkata, 'aku melihat pertanda secara kebatinan bahwa tidak lama lagi, dalam waktu dekat, anakku akan tinggal di Istanah yang besar dan putih itu'. Jadi ini tidak mengagetkanku, tiga bulan yang lalu, bapak sudah meramalkannya," ungkap Fatmawati tenang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA