Saturday, 9 Safar 1442 / 26 September 2020

Saturday, 9 Safar 1442 / 26 September 2020

15 Tahun Israel Mundur dari Gaza, Warga Makin Frustasi?

Sabtu 15 Aug 2020 06:40 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Seorang wanita Palestina menyuapkan makanan kepada putrinya di sebuah tenda dekat lokasi bentrokan antara demonstran Palestina dan pasukan Israel menyusul protes di sepanjang perbatasan dengan Israel, sebelah timur Kota Gaza, pada 3 April 2018.

Seorang wanita Palestina menyuapkan makanan kepada putrinya di sebuah tenda dekat lokasi bentrokan antara demonstran Palestina dan pasukan Israel menyusul protes di sepanjang perbatasan dengan Israel, sebelah timur Kota Gaza, pada 3 April 2018.

Foto: Alarabiya
15 tahun setelah penarikan mundur Israel, warga Gaza frustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, Saad Al-Farra termasuk di antara ribuan orang Palestina yang bersukacita atas penarikan mundur Israel dari Jalur Gaza pada tahun 2005, tetapi hari ini dia tampak pesimis dan frustrasi.

“Kami tidak tahu bahwa pendudukan Israel akan (pergi), dan bahwa perpecahan, korupsi, kemiskinan dan pengangguran akan terjadi pada tempatnya di sini, kata Al-farra. Dia  adalah seorang petani Palestina yang tinggal di tanah milik keluarganya yang berdekatan dengan pemukiman Israel di pemukiman Gush Qatif, wilayah jalur selatan Gaza.

Seperti dilansir lamar Arab News, mayoritas warga Palestina yang tinggal di Gaza percaya bahwa kehidupan mereka akan membaik setelah 38 tahun pendudukan ketika. Ini terjadi kala pada 15 Agustus 2005, Israel mulai melaksanakan "rencana pelepasan sepihak" dari jalur pantai kecil, yang memiliki luas sekitar 360 persegi. kilometer. Israel mengevakuasi 21 permukiman yang dihuni oleh sekitar 6.000 pemukim, yang mencakup sekitar 35 persen dari Jalur Gaza.

Tetapi bagi Al-Farra, dan banyak lainnya, optimisme itu telah berubah menjadi frustrasi atas kemerosotan kualitas hidup penduduk Gaza selanjutnya.

“Tidak ada yang lebih menyukai pekerjaan ini. Tetapi kenyataan kami lebih buruk daripada sebelum penarikan mundur Israel. Apa yang telah kami lakukan sejak itu? ” tanyanya dengan nadamarah. “Kami bertempur, berpisah, dan berpencar, dan pemuda kami terpencar dan beremigrasi. Dan banyak dari mereka meninggal di laut karena mencoba melarikan diri dari Gaza. "

Dia melanjutkan: “Kami dulu berpikir bahwa kami dibebaskan dari pendudukan, dan kami tidak tahu bahwa kami akan tetap terkepung oleh pendudukan dari darat, laut dan udara, dan dikepung oleh perpecahan dan perselisihan kami sendiri. Tapi itu semuanya kemudian terus  memburuk - dalam semua aspek kehidupan. Tidak ada pekerjaan atau listrik. "

Sejak Israel memperketat blokade pada pertengahan 2007, setelah Hamas mengambil kendali atas jalur itu secara paksa, Gaza telah mengalami krisis listrik yang mencekik, dan peningkatan kemiskinan dan pengangguran yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"Israel belum benar-benar mundur, karena masih mengendalikan semua aspek kehidupan," kata Samir Abu Mdallala, profesor ekonomi di Universitas Al-Azhar di Gaza. Ia menambahkan bahwa meskipun Israel telah menarik pemukim dari Gaza, kendalinya atas penduduk jalur itu tetap sedemikian rupa mereka tetap mengendalikannya. Istilahnya Israel bahkan  "mampu menghitung pernapasan warga Gaza."

Sebagai akibat dari blokade Israel, kontrolnya atas laut dan penyeberangan komersial,  larangan terhadap mayoritas ekspor dari Gaza dan banyak impor - termasuk bahan mentah, kondisi ekonomi  Gaza telah memburuk secara dramatis. Ini menyebabkan banyak penduduk putus asa, saran Abu Mdallala lagi.

Profesor ilmu politik Mukhaimer Abu Saada merujuk pernyataan lama oleh Penasihat Keamanan Nasional Israel selama penarikan Israel dari Gaza. Dalam soal ini dia membingkai bila penarikan tersebut hanya sebagai cara untuk memblokir pembentukan negara Palestina yang independen dan saling berhubungan - dan menyarankan bahwa arus keadaan yang suram adalah apa yang diinginkan Israel selama ini.

"Israel menarik permukimannya dari Gaza, tetapi itu membunuh Gaza dengan memblokir semua metode lain," kata Abu Saada.

Profesor itu tidak menyalahkan Israel sendiri atas situasi saat ini di Palestina secara keseluruhan. Seperti Al-Farra, dia menekankan kerusakan yang dilakukan oleh para pemimpin Palestina sendiri, yang telah gagal menghadirkan front persatuan.

"Itu mungkin untuk (menangani) penarikan Israel dari Gaza dengan cara yang lebih baik," katanya. “Tapi yang dilakukan Palestina justru sebaliknya. Mereka mengabdikan diri pada perpecahan dan konflik internal. "

Analis politik Hani Habib setuju bahwa penarikan mundur Israel dari Gaza dan, sebelum itu, Kesepakatan Oslo di awal tahun sembilan puluhan, sebenarnya menawarkan kesempatan kepada Palestina: "Bisakah mereka mengatur urusan mereka sendiri?"

Habib mengatakan: "Kami sekarang ini menunjukkan kepada dunia ketidakmampuan kami untuk mengelola diri kami sendiri dan pengalaman pemerintahan di Gaza sebagai bukti terbesar."

Anggota parlemen Hamas Atef Adwan mengakui bahwa Palestina telah gagal secara politik untuk memanfaatkan penarikan Israel dari Gaza. Namun dia mengatakan bahwa realitas wilayah negara Arab lia, yang ia gambarkan sebagai "lembek,". Negara Arab juga punya bias internasional yang sedang berlangsung terhadap Israel. Ini beberapadi antara alasan-alasan atas kegagalan itu.

Tetapi Adwan mengklaim bahwa beberapa hasil positif telah dicapai setelah penarikan tersebut. Secara khusus, rakyat Palestina “mengembangkan perlawanan” dan mencapai “swasembada beberapa komoditi tanaman” berkat proyek pertanian di tanah yang pernah diduduki oleh permukiman Israel.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA