Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Mengenal Kesultanan Seljuk: Dari Stepa ke Kuasa (Bagian 1)

Sabtu 15 Aug 2020 06:07 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Tentara Kesultanan Seljuk

Tentara Kesultanan Seljuk

Foto: turkishhan.org
Kisah awal berdirinya kesultanan Seljuk

REPUBLIKA.CO.ID, Suku Seljuk hanyalah salah satu dari banyak orang Turki yang telah bermigrasi secara progresif ke barat dari stepa Asia Tengah selama ribuan tahun. Seljuk adalah bagian dari klan Kiniq dari Oğuz Turki, yang berasal dari padang rumput utara Laut Aral.

Pada pertengahan abad ke-11, suku Seljuk menjadi kelompok pertama yang menjadi entitas politik yang signifikan. Di bawah pemimpin mereka yang luar biasa, Tuğrul Bey, yang memimpin mereka dari satu kemenangan ke kemenangan lainnya antara tahun 1038-1063.

Mereka menaklukkan Khilafah di Baghdad, dan akhirnya, di bawah penerusnya, sebagian besar Asia Barat. Misi Seljuk dan Muslim Sunni adalah mengembalikan ortodoksi ke tanah pusat Islam. Pada awal abad ke-12, orang Seljuk menguasai sebagian besar Afghanistan, Persia, dan Timur Tengah hingga Mesir.

Penaklukan lebih lanjut menyusul, menciptakan sebuah kerajaan yang secara geografis luas, beragam, dan sulit dikendalikan. Akibatnya, negara bagian Seljuk mulai pecah menjadi beberapa bagian yang dimulai pada awal abad ke-12. Satu kelompok adalah Seljuk yang menguasai Suriah dan Iran, dan kelompok lainnya adalah mereka yang berada di tanah timur Iran dan Asia Tengah.

Kelompok terakhir tersebut dikenal sebagai "Seljuk Besar" dan ibukotanya terletak di Isfahan. Namun, bagian lain kemudian dikenal sebagai "Seljuk dari Rum". Istilah "Rum" berasal dari kata Arab untuk Kekaisaran Romawi.

Orang Seljuk menyebut tanah kesultanan mereka "Rum" karena didirikan di wilayah yang secara tradisional dikenal sebagai Romawi, yang berarti Bizantium, oleh tentara Muslim. Kemudian, para Seljuk of Rum ini terpengaruh oleh invasi Mongol dari Iran dan Irak yang sangat melemahkan basis kekuatan terpusat mereka di Konya. Kesultanan Seljuk ini  menghilang pada awal abad ke-14 ketika negara terfragmentasi menjadi kerajaan-kerajaan independen.

Orang Seljuk mengadopsi budaya Persia bersama dengan keyakinan Islam dalam perjalanan mereka ke barat, meskipun mereka memilih sekte Sunni Hanefite (Hanafi) daripada sekte Syiah Persia. Budaya mereka adalah campuran dari banyak bahasa dan tradisi. Sementara bahasa Arab mempertahankan supremasinya di bidang hukum, teologi, dan sains, bahasa dan adat istiadat Persia mendominasi budaya istana.

Literatur sekuler sebagian besar didasarkan pada tradisi Persia. Hal ini dapat dilihat pada praktik para sultan Seljuk yang mengadopsi nama-nama pahlawan epik budaya Persia (seperti Giyaseddin, Kubad dan Kay Khusraw) dan dalam produksi sastra pada masa itu, seperti yang terlihat pada nama Syah Firdowsi (Kitab Raja-raja).

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA