Thursday, 7 Safar 1442 / 24 September 2020

Thursday, 7 Safar 1442 / 24 September 2020

In Picture: Ratusan Dokter di Korsel Protes Kebijakan Pemerintah

Jumat 14 Aug 2020 20:42 WIB

Rep: Nur Aini/ Red: Mohamad Amin Madani

Foto: AP / Ahn Young-joon
Asosiasi Medis Korea menentang penambahan pelatihan dokter saat peningkatan infeksi

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Ratusan dokter mengikuti aksi unjuk rasa menentang kebijakan medis pemerintah di Seoul, Korea Selatan, Jumat (14/8/ 2020). 

Asosiasi Medis Korea, mewakili hampir 130.000 dokter, telah menyerukan pemogokan umum pada Jumat (13/8) untuk menentang rencana meningkatkan kuota mahasiswa di fakultas kedokteran untuk meningkatkan lebih banyak dokter dalam upaya memenuhi tuntutan kesehatan, lansir Kantor Berita Yonhap.

Hampir 7.000 dari 33.000 rumah sakit dan klinik di seluruh negeri melaporkan akan menutup layanan mereka pada Jumat. Langkah itu terjadi ketika Korea Selatan mengalami lonjakan infeksi lokal Covid-19 dengan 47 kasus baru pada Kamis, jumlah tertinggi dalam sebulan terakhir.

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA