Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Ilmuwan Temukan Bintang Tercepat yang Mengorbit Lubang Hitam

Jumat 14 Aug 2020 08:47 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Lubang hitam raksasa mungkin mengintai di lebih banyak jantung galaksi daripada yang selama ini kita perkirakan.

Lubang hitam raksasa mungkin mengintai di lebih banyak jantung galaksi daripada yang selama ini kita perkirakan.

Foto: nasa
BIntang S4711 mengorbit lubang hitam supermasif di galaksi Bima Sakti tiap 7,6 tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, COLOGNE  -- Ilmuwan menemukan bintang mengorbit lubang hitam supermasif (SMBH) di Galaksi Bima Sakti. Di pusat galaksi Bima Sakti terdapat lubang hitam Sagitarius A * (Sgr A *). Lubang hitam itu sangat besar sekitar empat juta kali massa Matahari.

Karena sangat besar, efek gravitasinya sangat ekstrim dan dapat dideteksi dengan melihat bintang-bintang di sekitarnya. Para astronom baru saja menemukan bintang yang tercepat. Pada pergerakan tercepat, bintang ini bisa melaju dengan kecepatan 8 persen kecepatan cahaya.

Dilansir di CNET, Kamis (13/8), penelitian, yang diterbitkan dalam The Astrophysics Journal pada hari Selasa, meneliti daerah sekitar Sgr A *, mencari tanda-tanda tanda bintang tersebut. Penelitian sebelumnya telah menemukan puluhan bintang yang bergerak di sekitar lubang hitam supermasif pada orbit yang sangat tidak biasa.

Populasi bintang ini secara kolektif dikenal sebagai bintang-S. Beberapa di antaranya mengorbit sangat dekat dengan lubang hitam, sehingga sulit dideteksi.

Kini tim peneliti, menggunakan instrumen yang dipasang di Very Large Telescope European Southern Observatory di Chile, menjelajahi gambar yang diambil antara 2004 dan 2016, menambahkan lima bintang baru, S4711-S4715, ke populasi dan melacak pergerakan mereka di sekitar Sgr A *.

Astronom dari University of Cologne di Jerman, Florian Peissker dan timnya telah mempelajari wilayah ruang angkasa yang dekat dengan lubang hitam secara intens. Pada bulan Januari, mereka melaporkan pengamatan terhadap bintang S62.

Pengamatan mereka mengungkapkan S62 mengorbit lubang hitam setiap 9,9 tahun sekali, memberinya periode orbit terpendek dan menjadikannya bintang tercepat yang meledak di sekitar lubang hitam Bima Sakti. Tetapi data baru Peissker dan rekan telah melihat S62 mematahkan kedua rekornya.

S4711 pecahkan rekor sebelumnya

Menurut astronom, salah satu bintang yang baru ditemukan, S4711, mengorbit lubang hitam supermasif di galaksi Bima Sakti setiap 7,6 tahun sekali. Ilmuwan mengklaim ini sebagai rekor periode orbit terpendek.

Baca Juga

Peissker menyebutnya sebagai "bintang paling spektakuler" dari hasil penelitian. Namun, masih menjadi pertanyaan tentang bagaimana bintang-bintang mengembangkan orbit yang stabil di bawah "kondisi ekstrem".

"Penjelasan yang mungkin adalah mekanisme Hills di mana sistem biner terganggu oleh kehadiran SMBH (lubang hitam supermasif)," kata Peissker.

Dalam teori ini, lubang hitam supermasif Bima Sakti mengganggu sepasang bintang, membuang satu bintang ke luar angkasa dan menangkap bintang lain di orbit yang sempit, seperti yang terlihat di S4711.

"Kami masih dalam proses untuk memahami cara kerja lubang hitam dan pembentukan bintang yang dekat dengan lubang hitam supermasif," kata Peissker.

S4711 adalah ekstrim, tapi kemudian ada bintang S4714, yang menghadapi kondisi yang lebih ekstrim. Ia tidak sedekat Sgr A* seperti S4711 tetapi ia berkeliling lubang hitam dengan kecepatan 8 persen kecepatan cahaya.

Dengan kecepatan itu, bintang tersebut bergerak sekitar 24.000 kilometer setiap detik. Artinya, bintang ini dapat mencapai satu putaran penuh Bumi hanya dalam waktu 1,5 detik. Ini juga berarti menyalip S5-HVS1, yang dimuntahkan oleh Sgr A * dan ditemukan tahun lalu dengan kecepatan hampir 1.100 mil per detik.

Orbit bintang-S yang sangat eksentrik  membantu menetapkan bukti lebih lanjut untuk teori relativitas umum Einstein. Teori tersebut memprediksikan bagaimana ruang, waktu dan gravitasi berinteraksi dan menyarankan objek besar dan padat seperti lubang hitam dapat melengkungkan ruang di sekitarnya. Mempelajari bintang-S, para astronom dapat melihat beberapa gerakan yang diprediksi oleh teori Einstein.

Sebuah tim dari Max Planck Institute baru-baru ini melakukannya, ketika mereka mempelajari bintang S2 awal tahun ini dan menemukan bahwa itu sangat sesuai dengan teori Einstein.

Tim percaya analisis data yang lebih baik dapat menghasilkan wawasan yang lebih jauh ke dalam ruang di sekitar Sgr A *. Mereka berharap lebih banyak bintang di orbit yang sangat sempit akan ditemukan dalam "waktu dekat."

Teleskop Sangat Besar, yang diharapkan mulai beroperasi pada tahun 2025, akan mengumpulkan cahaya 13 kali lebih banyak daripada teleskop optik yang beroperasi saat ini dan akan membantu menemukan beberapa teleskop lainnya.  Sampai saat itu, S4714 menjadi bintang tercepat dan paling gahar yang kita ketahui di pusat galaksi kita.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA