Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Apdesi Ciamis Bersikeras Pilkades Tetap Berjalan

Kamis 13 Aug 2020 15:56 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Esthi Maharani

Warga melintas di depan alat peraga kampanye Pemilihan kepala desa (Pilkades) di Desa Panyingkiran, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) memutuskan menunda pilkades serentak dan Pemilihan kepala Desa Antar Waktu (PAW) di seluruh Indonesia akibat COVID-19, tetapi Pilkades serentak di 143 desa di Ciamis tetap akan digelar pada 15 Agustus 2020.

Warga melintas di depan alat peraga kampanye Pemilihan kepala desa (Pilkades) di Desa Panyingkiran, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) memutuskan menunda pilkades serentak dan Pemilihan kepala Desa Antar Waktu (PAW) di seluruh Indonesia akibat COVID-19, tetapi Pilkades serentak di 143 desa di Ciamis tetap akan digelar pada 15 Agustus 2020.

Foto: ANTARA/Adeng Bustomi
Pilkades Ciamis dijadwalkan terlaksana pada Sabtu 15 Agustus.

REPUBLIKA.CO.ID, CIAMIS -- Asosiasi Pemerintah Desa Seluruh Indonesia (Apdesi) Kabupaten Ciamis menilai keputusan penundaan pelaksanaan pemilihan kepala desa (pilkades) serentak di Kabupaten Ciamis belum bersifat final. Padahal, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian telah mengeluarkan Surat Edaran terkait penundaan pelaksaan pilkades serentak.

Ketua Apdesi Kabupaten Ciamis, Yoyo Wahyono mengatakan, pihaknya akan melakukan audiensi langsung ke Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) terkait masalah penundaan itu. Apalagi pemungutan suara pilkades serentak di Kabupaten Ciamis dijadwalkan terlaksana pada Sabtu 15 Agustus.

"Tuntutan kita agar pilkades serentak di Ciamis diizinkan. Alasannya karena sudah memasuki tahapan akhir. Hanya tinggal pencoblosan," kata dia, Rabu (13/8).

Jika tuntutan itu tetap tak disetujui oleh Kemendagri, Yoyo mengatakan, pihaknya akan melakukan audiensi ke Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Menurut dia, pelaksanaan pilkades serentak di Kabupaten Ciamis harus tetap berjalan.

"Kita masih akan usaha agar pilkades serentak terlaksana. Ini belum final," kata dia.

Sementara itu, Bupati Ciamis Herdiat Sunarya mengatakan, keputusan penundaan pilkades serentak memang mendapat reaksi yang luar biasa dari masyarakat, para calon kepala desa, hingga panitia pilkades. Alasannya, dalam kurun waktu sebulan terakhir, berbagai tahapan pelaksanaan pilkades serentak di Kabupaten Ciamis telah ditempuh dan pemungutan suara tinggal menunggu hari. Namun pada 10 Agustus, secara tiba-tiba keluar Surat Edaran Mendagri untuk menunda tahapan pilkades serentak.

"Ini sangat membuat kaget kita semua baik pemda, calon, dan masyarakat," kata dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA