Tuesday, 13 Rabiul Awwal 1443 / 19 October 2021

Tuesday, 13 Rabiul Awwal 1443 / 19 October 2021

Kemenparekraf Dorong Pariwisata di Bali Bangkit Kembali

Rabu 12 Aug 2020 23:52 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Pecalang atau petugas keamanan adat Bali melakukan pengawasan penerapan protokol kesehatan terhadap pengunjung Pantai Jimbaran di Badung, Bali, Jumat (10/7/2020).

Pecalang atau petugas keamanan adat Bali melakukan pengawasan penerapan protokol kesehatan terhadap pengunjung Pantai Jimbaran di Badung, Bali, Jumat (10/7/2020).

Foto: ANTARA/FIKRI YUSUF
Sektor pariwisata saat pandemi Covid-19 harus memperhatikan protokol kesehatan ketat.

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mendorong penyelenggaraan kegiatan pariwisata di Bali saat pandemi Covid-19. Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggara Kegiatan Kemenparekraf, Rizki Handayani, mengatakan meski menghadapi pandemi Covid-19 kegiatan pariwisata secara perlahan harus berjalan di Bali.

"Pemerintah dalam hal ini Kemenparekraf akan mendukung upaya-upaya yang dilakukan pemerintah daerah," ujarnya di sela acara 'Bincang Revitalisasi Bumi' di Nusa Dua, Bali, Rabu (12/8).

Dia mengatakan dalam menjalankan sektor pariwisata di tengah pandemi Covid-19 harus memperhatikan aturan protokol kesehatan secara ketat. Misalnya  menggunakan masker, atur jarak, cuci tangan secara bersih, atau menggunakan hand sanitizer.

"Ke depan faktor kebersihan menjadi utama, setelah itu baru menyangkut objek-objek wisata yang akan dikunjungi wisatawan," ujarnya.
                               
Rizki mengatakan pihaknya telah memprogramkan bersih-bersih lingkungan yang melibatkan masyarakat setempat dan lembaga-lembaga lainnya. Dengan program tersebut diharapkan Bali akan bebas sampah.

"Sebab di Bali sendiri yang menjadi permasalahan adalah masalah penanganan sampah. Oleh karena itu ke depannya penanganan sampah menjadi prioritas dalam program di deputi dipimpinnya," kata dia.
                               
Rizki mengatakan di Bali menjadi kunci utama dalam sektor pariwisata yang menjadi sorotan di mata dunia adalah penanganan sampah. Karena itulah program kebersihan akan digenjot dan disosialisasikan kepada masyarakat.
                               
Bahkan ke depan, Kemenparekraf akan melibatkan wisatawan relawan terkait penanganan sampah. Langkah ini, kata Rizki, sudah mendapat dukungan dari relawan tersebut. "Tinggal menunggu waktu yang tepat untuk berkunjung ke Bali. Di Pulau Dewata ada 10 titik yang akan digarap dalam bersih-bersih lingkungan," ujarnya.
  

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA