Sunday, 28 Syawwal 1443 / 29 May 2022

Startup Ritel Singapura IUIGA Rambah Pasar Indonesia

Rabu 12 Aug 2020 17:42 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Nora Azizah

Launching aplikasi IUIGA yang telah resmi hadir di Indonesia, Rabu (12/8).

Launching aplikasi IUIGA yang telah resmi hadir di Indonesia, Rabu (12/8).

Foto: Dok IUIGA
IUIGA mengklaim harga produknya lebih murah 90 persen dari ritel lain.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Salah satu startup ritel Singapura, IUIGA, kini resmi hadir di Indonesia. Dengan target konsumen milenial, IUIGA menghadirkan barang-barang dengan harga terjangkau.

IUIGA bisa dikunjungi melalui website atau download aplikasinya di App Store dan Play Store. Jika dibandingkan dengan ritel konvensional, mereka mungkin bisa menaikkan harga 8-15 kali lipat dalam penjualannya.

Baca Juga

“Kita hanya 1,6-2 kali lipat saja, jadi lebih murah jauh 90 persen,” ungkap Managing Director IUIGA Indonesia, William Firman, dalam konferensi pers virtual Launching IUIGA, Rabu (12/8).

IUIGA mengubah jalur distribusi yang biasa digunakan oleh ritel konvensional menjadi 'Direct to Customer'. Dengan menggunakan model distribusi Direct to Customer, IUIGA menghilangkan middle-man yang pada akhirnya mengurangi marjin dari harga barang.

Namun harga bukan segalanya jika tidak dibarengi dengan kualitas dan memperhatikan kebutuhan primer pelanggan di saat pandemik. IUIGA menggunakan model bisnis ODM (Original Design Manufacturer), yakni memungkinkan konsumen mendapatkan produk berkualitas dengan harga yang lebih terjangkau.

“Untuk kualitas, kita seleksi ketat pabrik-pabrik mana saja yang bisa kerja sama. Contoh, pabrik-pabrik yang punya pengalaman panjang, produk dan service, serta yang juga penting adalah kapasitas. Sampai saat ini ada 400 pabrik China yang kerja sama dengan kita,” kata William lagi.

Saat pandemi seperti ini, pelanggan pasti tidak bisa lagi memikirkan soal kebutuhan tersier. Pelanggan pasti akan lebih fokus memenuhi kebutuhan primer, sehingga IUIGA pun memilah produk yang sekiranya masuk dalam kebutuhan primer.

 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA