Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Menkes Jerman Skeptis dengan Vaksin Covid Rusia

Rabu 12 Aug 2020 15:38 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Ilustrasi virus corona dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat.

Ilustrasi virus corona dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat.

Foto: CDC via AP, File
Spahn menilai penting melakukan uji vaksin dengan benar agar dapat kepercayaan publik

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn pada Rabu skeptis tentang Rusia yang disebut menjadi negara pertama  memberikan persetujuan regulasi untuk vaksin Covid-19. Spahn menekankan pentingnya persetujuan regulasi merupakan kunci untuk memiliki produk vaksin yang aman dan teruji daripada sekadar status menjadi negara pertama produsen vaksin Covid-19.

Vaksin COVID-19 buatan Rusia akan disebut "Sputnik V" yang mengacu pada satelit pertama di dunia yang diluncurkan oleh Uni Soviet. Vaksin ini belum menyelesaikan uji coba terakhirnya.

Kendati begitu, persetujuan regulasinya diberikan oleh pemerintah Rusia setelah kurang dari dua bulan uji klinis terhadap manusia. "Ini bukan tentang entah bagaimana menjadi negara (produsen vaksin) yang pertama - ini tentang mendapatkan vaksin yang efektif, teruji dan karena itu aman untuk digunakan," kata Spahn kepada radio Deutschlandfunk.

Menurutnya, untuk mendapatkan kepercayaan publik terhadap vaksin semacam itu sangat penting melakukan penelitian dengan benar, tes yang relevan dan terutama untuk mempublikasikan hasilnya. "Masalahnya adalah kita hanya tahu sedikit tentang proses vaksin itu karena otoritas Rusia tidak terlalu transparan," ujar Spahn.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA