Sunday, 20 Jumadil Akhir 1443 / 23 January 2022

Beginilah Awal Sejarah Islam dan Kekuasaan

Rabu 12 Aug 2020 06:49 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Kaligrafi Muhammad SAW. Ilustrasi

Kaligrafi Muhammad SAW. Ilustrasi

Foto: .
Awal Sejarah Islam dan Kekuasaan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Salah satu buku tentang tarikh Nabi Muhammad SAW yang sangat terkenal  adalah 'Sejarah Hidup Muhammad' karya Muhammad Husain Haekal. Dia adalah penulis asal Mesir yang lahir pada awal abad 20.

Dalam buku itu, Husan Haekal di salah satu bagiannya membahas soal kisah soal persinggungan Islam dan kekuasaan. Tajuk dari sub judul itu adalaj 'Lingkunan Kekuasaan Islam Yang Pertama.'

Dan neski sudah menjadi klasik soal ini ternyata masih televan hingga sekarang. Apalagi Islam sendiri tak bisa memisahkan dirinya dari politik. Islam dan politik (termasuk agama manapun) sebenarnya merupakan layaknya satu koin mata uang yang berbeda sisi.

Nah, Husain Haikal’ membahasnya begini:

———————

Tidak banyak waktu yang diperlukan Muhammad dalam menyampaikan ajaran agama, dalam menyebarkan panjinya ke penjuru dunia. Sebelum wafatnya, Allah telah menyempurnakan agama ini bagi kaum Muslimin.

Dalam pada itu iapun telah meletakkan landasan penyebaran agama itu: dikirimnya misi kepada Kisra1, kepada Heraklius dan kepada raja-raja dan penguasa-penguasa lain supaya mereka sudi menerima Islam.

Kisah Husein Haekal: Penulis Terbaik Sirah Nabi Muhammad ...

Tak sampai seratus limapuluh tahun sesudah itu, bendera Islampun sudah berkibar sampai ke Andalusia di Eropa sebelah barat, ke India, Turkestan, sampai ke Syam (meliputi Suria, Libanon, Yordania dan Palestina sekarang), Irak, Persia dan Afganistan, yang semuanya sudah menerima Islam. Selanjutnya negeri-negeri Arab dan kerajaan Arab, sampai ke Mesir, Cyrenaica, Tunisia, Aljazair, Marokko, -sekitar Eropa dan Afrika- telah dicapai oleh misi Muhammad ‘alaihissalam.

Dan sejak waktu itu sampai masa kita sekarang ini panji-panji Islam tetap berkibar di semua daerah itu, kecuali Spanyol yang kemudian diserang oleh Kristen dan penduduknya disiksa dengan bermacam-macam cara kekerasan. Tidak tahan lagi mereka hidup. Ada di antara mereka yang kembali ke Afrika, ada pula yang karena takut dan ancaman, berbalik agama berpindah dari agama asalnya kepada agama kaum tiran yang menyiksanya.

Hanya saja apa yang telah diderita Islam di Andalusia sebelah barat Eropa itu ada juga gantinya tatkala kaum Usmani (Turki) memasukkan dan memperkuat agama Muhammad di Konstantinopel. Dari sanalah ajaran Islam itu kemudian menyebar ke Balkan, dan memercik pula sinarnya sampai ke Rusia dan Polandia sehingga berkibarnya panji-panji Islam itu berlipat ganda luasnya daripada yang di Spanyol.

Sejak dari semula Islam tersebar hingga masa kita sekarang ini memang belum ada agama-agama lain yang dapat mengalahkannya. Dan kalaupun ada di antara umat Islam yang ditaklukkan, itu hanya karena adanya berbagai macam kekerasan, kekejaman dan despotisma, yang sebenarnya malah menambah kekuatan iman mereka kepada Allah, kepada hukum Islam, dengan memohonkan rahmat dan ampunan daripadaNya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA