Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Sunday, 8 Rabiul Awwal 1442 / 25 October 2020

Politik Islam di Sudan Pasca-Bashir, di Manakah Bersandar?

Selasa 11 Aug 2020 19:32 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Politik Islam di Sudan tak terlepas dari dinamika internal dan eksternal. Ilustrasi demonstrasi di Sudan.

Politik Islam di Sudan tak terlepas dari dinamika internal dan eksternal. Ilustrasi demonstrasi di Sudan.

Foto: AP Photo/Hussein Malla
Politik Islam di Sudan tak terlepas dari dinamika internal dan eksternal.

REPUBLIKA.CO.ID, Langkah-langkah Sudan baru-baru ini untuk mengurangi batasan aturan Islam yang ketat telah dengan jelas menunjukkan perubahan negara itu dari bentuk pemerintahan Islam terkait dengan mantan Presiden Omar al-Bashir, yang digulingkan pada 2019. 

Artikel ini akan berfokus pada hubungan antara politik Islam dan aktor ekstra-regional di Sudan, alasannya pengaruh eksternal dapat berdampak negatif terhadap transisi Sudan menuju pemerintahan demokratis dalam menghadapi peningkatan tekanan ekonomi dan sosial. 

Meskipun terputusnya bentuk aturan Islam yang ketat berasal dari salah urus politik selama puluhan tahun oleh Partai Kongres Nasional Islamis (NCP) al-Bashir, itu tidak boleh dilihat sebagai lingkungan politik Sudan yang independen, sebab kekuatan ekstra-regional menggunakan politik Islam sebagai narasi untuk memajukan kepentingan geostrategis mereka.

Baca Juga

Dengan demikian, Turki dan Qatar dianggap sebagai pendukung politik Islam dan terhubung dengan Ikhwanul Muslimin, dan al-Bashir Sudan adalah perwujudannya. Sebaliknya, Uni Emirat Arab (UEA) dan Arab Saudi menentang ideologi politik Islam. Politik intra-Sunni ini antara lain dimainkan di Libya, Tunisia, Mesir, dan Sudan.

Menurut artikel yang ditulis Desiree Custers dan dipublikasikan African Liberty pada Senin (10/8). Selama 30 tahun pemerintahan al-Bashir, Sudan menikmati hubungan dekat dengan Turki dan Qatar. Tetapi sejak tahun 2010-an, rezimnya bergerak lebih dekat ke UEA dan Arab Saudi, memainkan dua poros satu sama lain.

Ketika revolusi meletus, UEA dan Arab Saudi melihat peluang mereka untuk mendapatkan pijakan yang lebih kuat di Sudan, sambil meminimalkan pengaruh ideologi politik Islam dan Turki serta Qatar. 

UEA mendukung para jenderal yang dapat bersaing untuk kepentingan kebijakan luar negeri mereka, khususnya Mohamed Hamdan Dagalo (yang juga dikenal sebagai Hemedti), untuk memperkuat pengaruh mereka. Mereka menyuntikkan sejumlah modal besar ke dalam ekonomi Sudan untuk mendukung pemerintah sipil. 

Namun, kekecewaan terhadap NCP tidak berarti bahwa kaum Islamis menghilang dari kancah politik dan sosial Sudan. Mereka masih aktif di militer, keamanan, dan layanan sipil. Banyak kaum Islamis menentang pemerintah transisi dan memprotes langkah-langkah baru-baru ini yang melonggarkan aturan Islam yang ketat. 

Turki, dalam upaya untuk mendapatkan kembali pengaruh yang hilang dengan penggulingan al-Bashir, telah bertemu dengan loyalis Islam dan menawarkan perlindungan kepada anggota Islamis dari bekas pemerintah Sudan. Mereka diduga mencoba untuk memasang kembali posisi politik mantan anggota rezim tersebut.  

photo
Bandara Internasional Sudan dibuka beri kesempatan warga pulang dari luar negeri. Ilustrasi. - (EPA)
 

Kepentingan Geostrategis

Yang menyertai persaingan ekstra-regional seputar politik Islam di Sudan adalah persaingan geostrategis yang lebih luas atas kepentingan ekonomi dan militer. Di antaranya adalah garis pantai Laut Merah Sudan yang mencakup pelabuhan yang cukup besar dan fasilitas ekspor minyak, serta lahan pertanian.   

Saat ini, perusahaan dari Arab Saudi dan UEA memiliki sebagian besar tanah yang disewakan, ditambah lebih dari semua gabungan investor agribisnis domestik Sudan. 

Secara militer, baik UEA dan Turki telah menggunakan Sudan sebagai batu loncatan untuk upaya perang mereka di Libya. UEA telah merekrut tentara bayaran Sudan dan kedua negara telah menyelundupkan senjata ke Libya melalui Sudan.

Bagi Turki, penggulingan al-Bashir merupakan pukulan besar, karena UEA memperoleh keunggulan di Sudan pasca kejatuhan al-Bashir. Meskipun banyak analis percaya bahwa wacana Islam Turki tidak akan mengakar dalam iklim politik Sudan saat ini, terdapat bahaya dalam kelompok-kelompok Islam yang mengintensifkan hubungan mereka dengan Turki untuk menciptakan kekacauan internal dan mengocok ulang kartu politik yang menguntungkan mereka. 

Demikian pula, pemerintah transisi yang tidak memiliki sarana untuk menghadapi peningkatan tekanan pada ekonomi, tantangan pandemi Covid-19, dan konflik internal yang meningkat, sehingga dapat menyebabkan ketergantungan lebih lanjut pada dukungan ekstra-regional yang bersyarat.

 

Melawan Campur Tangan Eksternal

Untuk meminimalkan kemungkinan perbedaan politik dan sosial yang diperburuk dan dieksploitasi kekuatan ekstra-regional, proses transisi menuju pemerintahan yang demokratis harus inklusif. Langkah-langkah positif sudah dibuat dengan melibatkan kaum muda dan perempuan. Para pengunjuk rasa harus terus menerjemahkan tuntutan mereka ke dalam representasi politik. Demikian pula, politik Islam harus menemukan cara untuk representasi demokratis yang diterima oleh masyarakat Sudan yang lebih luas dan ada di samping tuntutan para pengunjuk rasa.

Adapun aktor ekstra-regional, pemerintah transisi Sudan dapat mengambil manfaat dari mendefinisikan visi strategis pada konsep seperti demokrasi, reformasi ekonomi, dan keamanan, untuk menyeimbangkan kekuatan eksternal dan untuk kepentingan rakyat Sudan. 

Pengaruh kekuatan ekstra-regional berpotensi juga dimitigasi melalui platform regional yang tidak hanya mencakup Sudan dan negara-negara tetangga yang menghadapi persaingan eksternal serupa, tetapi juga para aktor ekstra-regional itu sendiri. 

Ini dapat memungkinkan Sudan dan negara bagian lain di Tanduk Afrika untuk menyeimbangkan kembali hubungan asimetris, sementara aktor eksternal dapat memperoleh manfaat dari stabilitas jangka panjang yang dapat disediakan oleh platform semacam itu.

Meskipun ini adalah tugas yang sulit dalam menghadapi banyak tantangan internal dan eksternal Sudan, transisi Sudan yang berhasil menuju demokrasi akan menjadi contoh bagi banyak negara lain di Timur Tengah dan Afrika Utara yang menghadapi kesulitan politik dan sosial serupa.

Sumber: https://www.africanliberty.org/2020/08/10/political-islam-in-sudan-a-focus-of-external-rivalries/  

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA