Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Gubernur Taraba Diminta Hentikan Menindas Muslim

Senin 10 Aug 2020 21:10 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Muhammad Hafil

Gubernur Taraba Diminta Hentikan Menindas Muslim. Foto: Salah satu masjid nasional Nigeria, Abuja

Gubernur Taraba Diminta Hentikan Menindas Muslim. Foto: Salah satu masjid nasional Nigeria, Abuja

Penindasan terhadap Muslim di Taraba diminta dihentikan.

REPUBLIKA.CO.ID, JALINGO -- Kelompok advokasi hak Muslim Nigeria, Muslim Rights Concern (MURIC), telah memperingatkan Gubernur Negara Bagian Taraba, Darius Ishaku untuk berhenti memarjinalkan Muslim dan non-Jukun dalam urusan politik negara bagian itu. Sebab, marjinalisasi demikian kerap menghalangi mereka mendapatkan pekerjaan.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan hari ini, Direktur MURIC, Profesor Ishaq Akintola mengklaim bahwa di bawah pengawasan Gubernur Ishaku, semua sektor di negara bagian telah 'dikristenkan'. Dalam lima tahun terakhir, menurutnya, terdapat kefanatikan agama yang menampilkan pertimbangan preferensial bagi umat Kristen dan suku Jukun, ketimbang umat Islam dan suku lainnya di hampir setiap aspek pemerintahan.

Dalam pernyataannya, MURIC mengatakan bahwa mereka telah benar-benar meluangkan waktu untuk menanyai tindakan gubernur Negara Bagian Taraba. Menurut MURIC, sang gubernur telah menindas Muslim Taraba dan non-Jukun. Sebab di bawah pemerintahannya, semua sektor di negara bagian telah dikristenkan. Dari mulai pendidikan hingga pekerjaan dan jabatan politik, Muslim dan non-Jukun dipindahkan ke posisi dasar (belakang).

"Primordialisme, parokialisme, eksklusivisme, kefanatikan agama yang menampilkan pertimbangan preferensial bagi umat Kristen dan suku Jukun atas Muslim dan suku-suku lainnya di hampir setiap aspek pemerintahan adalah apa yang dihadapi oleh umat Muslim dan suku non-Jukun di Negara Taraba selama lima tahun terakhir. Muslim Taraba menghadapi diskriminasi ketika ingin masuk ke perguruan tinggi," kata Muric, dilansir di Ripples Nigeria, Senin (10/8).

MURIC mengatakan, beasiswa adalah hak eksklusif dari orang Kristen. Sementara pekerjaan dicuci melalui gereja dan surat referensi dari pendeta dan diaken (pembantu gerejawan) adalah paspor otomatis untuk mendapatkan pekerjaan tersebut.

Selain itu, MURIC mengatakan bahwa promosi dari satu tingkat ke tingkat lainnya ditentukan berdasarkan kepercayaan. Bahkan, tunjangan kematian bagi umat Islam ditahan sementara, sedangkan bagi umat Kristen dibayar seketika itu juga.

Selanjutnya, MURIC menyatakan bahwa Gubernur Darius harus diinterogasi oleh MURIC. Muslim Nigeria ingin tahu mengapa sepuluh dari empat belas komisaris di negara bagian adalah Kristen, ketika dua belas dari enam belas pemerintah daerah didominasi oleh populasi Muslim.

"Mengapa wakil rektor, rektor dan ketua universitas negeri, politeknik, dan perguruan tinggi, institut teknologi kesehatan dan sekolah perawat adalah orang kristen? Darius memiliki kasus untuk dijawab."

"Yang Mulia, dengan hormat jelaskan kepada orang Nigeria mengapa warga Muslim dan non-Jukun Anda dianggap tidak memenuhi syarat untuk memegang jabatan politik. Berapa kualifikasi pendidikan minimum untuk memenuhi syarat untuk posisi komisaris di Negara Bagian Taraba? Apa kualifikasi pendidikan dari mereka yang ditunjuk untuk membenarkan pengucilan Muslim dan suku lain?"

"Bapak Gubernur, apakah hanya orang Kristen di negara bagian Anda yang membayar pajak? Jika Muslim dan non-Jukun adalah pembayar pajak, mengapa Anda mengecualikan mereka dari jabatan dan pekerjaan politik?"

Selanjutnya, MURIC menyebut bahwa tindakan sang gubernur adalah bentuk eksklusivisme. Pasalnya, orang Kristen duduk sendiri di atas warisan umum dari orang Taraba melalui pengangkatan dan pekerjaan, sementara Muslim dan non-Jukun diabaikan. Hal demikian disebut kelompok HAM ini sebagai bentuk kristenisasi.

Sementara itu, mereka juga menyebut kedamaian sulit terwujud di negara bagian karena ketidakseimbangan yang parah dan keberpihakan yang terbuka. Dikatakan mereka, hanya meritokrasi dan kredibilitas yang bisa memenangkan perdamaian.

Karena itu, Taraba harus mengesampingkan sentimen primordial seperti keyakinan dan etnis agar negara meraih perdamaian dan kemajuan sejati. MURIC juga mengimbau kepada gubernur lain di seluruh pelosok Nigeria untuk memungkinkan komposisi dan variasi populasi negara bagian untuk benar-benar tercermin dalam pengangkatan dan pekerjaan di negara bagian mereka, tidak hanya dalam masalah agama tetapi juga etnis.

MURIC mengimbau para gubernur agar tidak bersandar pada klan atau agama mereka dengan mengorbankan semua orang. Hal ini harus dipertimbangkan tanpa mengurangi manfaat.

"Jangan salah tentang misi kami. MURIC tidak menyerang agama Kristen. Kami memiliki misi untuk mempromosikan pemerintahan yang baik dan hidup berdampingan secara damai. Gubernur, baik Kristen atau Muslim, bahkan harus mengizinkan pengembangan tenaga kerja lintas dewan. Warga negara harus diberi akses yang sama ke pendidikan, pekerjaan dan janji politik," kata MURIC.

Dengan demikian, kata MURIC, hal itu akan berdampak langsung pada koeksistensi damai, produktivitas dan kemajuan. Mereka mengatakan, politisi Kristen dan Muslim tidak boleh terjun ke politik dengan agenda balas dendam.

Gubernur yang secara terbuka memusuhi kepercayaan atau suku tertentu menderita karena penggurunan dari nilai-nilai asli patriotisme dan nasionalisme. Sebaliknya, mereka yang dengan tulus menginginkan perdamaian harus menyadari bahwa keadilan adalah jiwa perdamaian.

Karena itu, tidak diperkenankan mengabaikan yang satu dan menikmati yang lain pada saat yang bersamaan. Menurut MURIC, alasan kemajuan industri dan teknologi di negara maju adalah kemampuan mereka dalam mengejar meritokrasi.

Dalam hal ini, para pekerja dipekerjakan berdasarkan kualifikasi dan kemampuan mereka, bukan pada afiliasi agama dan kesukuan mereka. MURIC juga menyerukan agar tidak ada yang ditolak atau diabaikan untuk suatu pekerjaan atas dasar keyakinannya.

"Dalam sambutan penutup kami, kami mengundang Gubernur Darius Dickson Ishaku untuk mempersatukan warga negaranya dengan menangani keluhan Muslim dan non-Jukun. Kami menyarankan pembentukan Komite Pemerintahan yang Baik dengan tujuan untuk menutup lubang di kalangan Muslim dan non-Jukun," demikian pernyataaan MURIC.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA