Friday, 1 Safar 1442 / 18 September 2020

Friday, 1 Safar 1442 / 18 September 2020

Madiun Catat 37 Kasus Positif Covid-19

Senin 10 Aug 2020 02:43 WIB

Red: Nur Aini

Petugas kesehatan mengambil sampel darah saat tes diagnostik cepat (rapid test) COVID-19 pada calon penumpang Kereta Api (KA) di Stasiun KA Madiun, Jawa Timur, Kamis (30/7/2020). PT KAI (Persero) bersinergi dengan PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) yang keduanya merupakan BUMN yakni dengan menyediakan layanan rapid test COVID-19 dengan tarif Rp85 ribu pada penumpang KA.

Petugas kesehatan mengambil sampel darah saat tes diagnostik cepat (rapid test) COVID-19 pada calon penumpang Kereta Api (KA) di Stasiun KA Madiun, Jawa Timur, Kamis (30/7/2020). PT KAI (Persero) bersinergi dengan PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) yang keduanya merupakan BUMN yakni dengan menyediakan layanan rapid test COVID-19 dengan tarif Rp85 ribu pada penumpang KA.

Foto: Antara/Siswowidodo
Satu pasien baru Covid-19 diduga pernah melakukan perjalanan ke Semarang

REPUBLIKA.CO.ID, MADIUN -- Jumlah warga di Kota Madiun, Jawa Timur yang terkonfirmasi positif Covid-19 bertambah satu orang, sehingga secara keseluruhan kasus terpapar virus itu mencapai 37 kasus.

Baca Juga

Berdasarkan pernyataan yang dikeluarkan Pemerintah Kota Madiun melalui Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) setempat, penambahan sebagai kasus nomor 37 tersebut diduga tertular karena pernah melakukan perjalanan keluar kota, yakni ke wilayah Kota Semarang.

"Kasus nomor 37 ini berinisial WHS (42 tahun) berjenis kelamin laki-laki warga Kelurahan Winongo," ujar Kepala Bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi Diskominfo Kota Madiun, Noor Aflah, dalam keterangannya di Madiun, Ahad malam (9/8).

Hasil penelusuran, WHS bekerja di Semarang dan rutin pulang pergi seminggu sekali. WHS mengeluh demam disertai batuk pada tanggal 24 Juli saat masih di Semarang. Ia berinisiatif melakukan "rapid test" dengan hasil non-reaktif.

Berbekal rapid test yang negatif tersebut WHS lalu pulang ke Kota Madiun selama dua hari lantas kembali lagi ke Semarang. Namun, kondisi WHS tak kunjung membaik setelahnya. Empat hari di Semarang, WHS kembali pulang ke Kota Madiun. WHS lalu menjalani perawatan di rumah. Belum sembuh dari sakitnya, WHS merasakan gejala sesak nafas muncul setelah dua hari perawatan di rumah tersebut.

Pihak keluarga memutuskan untuk melakukan pemeriksaan di rumah sakit. Dua kali rapid test ulang dilakukan, semuanya menunjukkan hasil nonreaktif.

"Karena kondisi tak membaik, WHS lalu menjalani tes usap atau tes swab pada 5 Agustus dan hasilnya terkofirmasi positif yang keluar pada 9 Agustus," kata dia.

Adanya tambahan satu kasus baru itu menjadikan total kasus konfirmasi Covid-19 di Kota Madiun menjadi 37 orang. Dari jumlah itu, 18 orang di antaranya sudah sembuh, satu meninggal dunia, delapan orang masih dalam perawatan, serta 10 lainnya menjalankan isolasi mandiri di rumah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA