Monday, 4 Safar 1442 / 21 September 2020

Monday, 4 Safar 1442 / 21 September 2020

Pemkab Karo Bersihkan Abu Vulkanis Sinabung

Ahad 09 Aug 2020 02:57 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pemkab Karo Bersihkan Abu Vulkanis Sinabung Sejumlah kendaraan melintas di jalan yang dipenuhi debu vulkanik pascaerupsi Gunung Sinabung, di Desa Sigarang-garang, Karo, Sumatera Utara, Sabtu (8/8/2020). Gunung Sinabung erupsi dengan tinggi kolom 2.000 meter.

Pemkab Karo Bersihkan Abu Vulkanis Sinabung Sejumlah kendaraan melintas di jalan yang dipenuhi debu vulkanik pascaerupsi Gunung Sinabung, di Desa Sigarang-garang, Karo, Sumatera Utara, Sabtu (8/8/2020). Gunung Sinabung erupsi dengan tinggi kolom 2.000 meter.

Foto: Antara/Sastrawan Ginting
Pembersihan abu vukanis Gunung Sinabung dengan mengerahkan pemadam kebakaran.

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Petugas Dinas Pemadam Kebakaran Kabupaten Karo, Sumatra Utara, melaksanakan pembersihan abu vulkanis di sejumlah lokasi yang cukup parah tertutup abu vulkanik setelah Gunung Sinabung meletus pada Sabtu dini hari (8/8). Pelaksana tugas (Plt) Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karo Natanail Perangin-angin, yang dihubungi mengatakan daerah yang cukup parah tertutup abu vulkanis Sinabung terpaksa harus disemprot air menggunakan mobil pemadam kebakaran (damkar).

Baca Juga

Ia menyebutkan seluruh jalan raya yang berada di wilayah kecamatan maupun desa yang tertutup abu vulkanik cukup tebal harus dibersihkan. Kemudian, kantor-kantor milik pemerintah, komplek pertokoan, pasar tradisional, rumah warga masyarakat dan tempat -tempat lainnya dibersihkan dari debu vulkanik yang menempel.

"Hal ini dilakukan agar masyarakat tidak terkena penyakit yang berasal dari debu vulkanis, yakni batuk dan mata perih (merah)," ujarnya.

Natanail mengatakan pembersihan debu vulkanis tersebut dengan mengerahkan lima unit mobil damkar. "Jadi saat ini jalan-jalan yang berada di Kecamatan Naman Teran, Kecamatan Berastagi dan Kecamatan Merdeka sudah bersih dari abu vulkanik yang disemburkan letusan Gunung Sinabung," katanya.

Saat ini Gunung Sinabung berada pada status Tingkat III (Siaga) dengan rekomendasi warga maupun petani agar tidak melakukan aktivitas di desa-desa yang sudah direlokasi, serta lokasi di dalam radius 3 Km dari Puncak Gunung Sinabung. Kemudian radius sektoral 5 km untuk sektor selatan-timur, dan 4 km untuk sektor timur-utara. Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatra Utara, Sabtu (8/8) sekitar pukul 01.58 WIB kembali meletus dengan tinggi kolom abu teramati kurang lebih 2.000 meter di atas puncak (lebih kurang lebih 4.460 meter di atas permukaan laut).

Kolom abu teramati berwarna kelabu hingga coklat dengan intensitas sedang hingga tebal condong ke arah timur. Letusan ini terekam seismogram dengan amplitudo maksimum 120 mm dan durasi lebih kurang 1 jam 44 detik. Empat kecamatan di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, terkena dampak letusan Gunung Sinabung yang menyemburkan abu vulkanik setinggi 2.000 meter. Wilayah yang terdampak abu vulkanik Gunung Sinabung, yakni Kecamatan Naman Teran, Kecamatan Berastagi, Kecamatan Simpang 4 dan Kecamatan Merdeka.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA