Friday, 1 Safar 1442 / 18 September 2020

Friday, 1 Safar 1442 / 18 September 2020

Bacaan-Bacaan Dzikir Ringan dengan Pahala Melimpah

Sabtu 08 Aug 2020 12:00 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Terdapat dzikir ringan yang mempunyai banyak pahala. Dzikir (ilustrasi)

Terdapat dzikir ringan yang mempunyai banyak pahala. Dzikir (ilustrasi)

Foto: Youtube
Terdapat dzikir ringan yang mempunyai banyak pahala.

REPUBLIKA.CO.ID, Keutamaan dzikir banyak diungkapkan dalam kitab-kitab ulama. Salah satunya Riyadh as-Shalihin karya Imam an-Nawawi.  

Baca Juga

Dalam kitabnya tersebut, Imam Nawawi mengawalinya dengan hadits yang diriwayatkan Abu Hurairah RA. Rasulullah SAW bersabda:

كَلِمَتانِ خَفِيفَتانِ علَى اللِّسانِ، ثَقِيلَتانِ في المِيزانِ، حَبِيبَتانِ إلى الرَّحْمَنِ: سُبْحانَ اللَّهِ العَظِيمِ، سُبْحانَ اللَّهِ وبِحَمْدِهِ

''Dua kalimat yang ringan diucapkan, namun berat dalam timbangan serta dicintai Allah yang Mahapenyayang adalah subhanallah wa bihamdihi, subhanallah al-Azhim.'' (Muttafaqun 'Alaihi disepakati oleh para ahli hadits).

Hadits serupa juga diriwayatkan Muslim dari Abu Malik Al-Asy'arie yang maknanya adalah kebersihan itu separuh dari iman dan Alhamdulillah itu memberatkan timbangan, sedangkan Subhanalllah walhamdulillah didengar mereka yang ada di langit dan bumi. Juga, dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda: 

سُبحانَ اللهِ والحمدُ للهِ ولا إلهَ إلَّا اللهُ واللهُ أكبَرُ أحَبُّ إليَّ ممَّا طلَعَتْ عليه الشَّمسُ

''Subhanallah (tasbih), walhamdulillah (tahmid), wa laailaha illa Allah (tahlil), dan Allahu Akbar (takbir), lebih aku sukai dari apa yang matahari muncul atasnya.'' (HR Muslim)

Rasulullah SAW bersabda: 

من قالَ: لا إلَهَ إلَّا اللَّهُ، وحْدَهُ لا شَرِيكَ له، له المُلْكُ وله الحَمْدُ، وهو علَى كُلِّ شيءٍ قَدِيرٌ، في يَومٍ مِئَةَ مَرَّةٍ، كانَتْ له عَدْلَ عَشْرِ رِقابٍ، وكُتِبَتْ له مِئَةُ حَسَنَةٍ، ومُحِيَتْ عنْه مِئَةُ سَيِّئَةٍ،

"Siapa yang mengucapkan Laa ilaha Illa Allah wahdahu laa syarika lah, lahu al-Mulku, walahu al-Hamdu, wa huwa 'ala kulli syai'in qadir setiap hari 100 kali, maka baginya akan ditulis 10 keadilan budak, dicatat 100 kebajikan dan dihapuskan 100 kemiskinan.” (muttafaq alaih) 

Riwayat lain menyebutkan: 

من قال: سبحان الله وبحمده في يوم مائة مرة حطت خطاياه وإن كانت مثل زبد البحر.

“Dan, barang siapa yang membaca subhanallah Wabihamdihi setiap hari sebanyak 100 kali, maka baginya akan dihapuskan segala dosa walaupun dosanya itu laksana buih di lautan.'' (Muttafaq alaih). 

Dalam bab ini, Imam Nawawi juga menjelaskan keutamaan berdzikir bagi orang yang dalam keadaan duduk, berbaring, haid, atau junub. Orang yang junub dan haid tidak dihalalkan membaca Alquran.

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

''Sesungguhnya, dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang, terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), 'Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Mahasuci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka'.'' (QS Ali Imran ayat 190-191).

Seperti diriwayatkan oleh Aisyah RA, Rasulullah SAW senantiasa menyebut nama Allah dalam keadaan apa pun.

وَاصْبِرْ نَفْسَكَ مَعَ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ ۖ وَلَا تَعْدُ عَيْنَاكَ عَنْهُمْ

''Dan, bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya dan janganlah kedua matamu berpaling.''(QS Alkahfi: 28).

Bahkan, ketika akan tidur pun, seseorang dianjurkan untuk senantiasa ingat akan Allah. Merujuk pada surat Ali Imran ayat 90-91, mereka senantiasa berdzikir di kala berdiri, duduk, dan berbaring.   

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA