Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Epidemiolog: Vaksin Saat Ini Hanya Protokol Covid-19

Kamis 06 Aug 2020 19:03 WIB

Rep: Febrian Fachri / Red: Ratna Puspita

Epidemiolog sekaligus Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas Padang Defriman Djafri

Epidemiolog sekaligus Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas Padang Defriman Djafri

Foto: Republika/Febrian Fachri
Warga baru kembali dari luar daerah harus melakukan swab atau isolasi mandiri. 

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Epidemiolog Universitas Andalas (Unand) Defriman Djafri sepakat penemuan vaksin dapat menjadi solusi ampuh dalam menyudahi pandemi virus corona. Namun sampai vaksin yang diharapkan benar-benar dapat digunakan, satu-satunya cara yang dapat dilakukan pemerintah dan masyarakat adalah mematuhi protokol kesehatan. 

Protokol kesehatan tersebut, yakni dengan menjaga jarak, memakai masker, dan mencuci tangan pakai sabun secara berkala. "Vaksin memang lagi diuji coba. Ketika belum ada vaksin yang benar-benar ampuh, vaksin yang nyata itu sekarang adalah protokol kesehatan," kata Defriman kepada Republika.co.id, Kamis (6/8).

Defriman menambahkan protokol kesehatan harus digencarkan secara masif agar warga dapat menangkis penularan virus corona jenis baru ini. Defriman sepakat dengan Gubernur Sumbar Irwan Prayitno yang mengeluarkan Surat Edaran untuk mewajibkan siapa saja yang baru kembali dari luar daerah untuk melakukan tes swab. 

Baca Juga

Sebelum tes swab keluar, orang yang baru kembali dari perjalanan luar daerah harus isolasi mandiri. Defriman juga mendukung pemerintah yang sedang merancang aturan dan sanksi bagi yang tidak mematuhi protokol covid. 

"Kita semua harus memperkuat protokol ini. Saya setuju Pemda sudah mengeluarkan surat edaran, serta akan ada aturan, sanksi bagi yang melanggar protokol," ujar Defriman. 

Defriman menyebut Sumbar telah memasuki gelombang kedua pandemi covid-19 karena sejak momentum Idul Adha terjadi lagi peningkatan kasus positif dengan angka yang cukup tinggi. Karena itu, menurut dia, pemda dan warga harus sama-sama mendisiplinkan diri dengan protokol kesehatan supaya penularan tidak semakin meluas. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA