Friday, 1 Safar 1442 / 18 September 2020

Friday, 1 Safar 1442 / 18 September 2020

Balita Stunting di Banyumas Capai 16.581 Kasus

Kamis 06 Aug 2020 17:13 WIB

Rep: eko widiyatno/ Red: Hiru Muhammad

ilustrasi.Anggota Ikatan Istri Dokter Indonesia (IIDI) Solo menyiapkan bingkisan berisi telur saat sosialisasi kepada warga di Cinderejo, Gilingan, Banjarsari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (5/8/2020). Sosialisasi yang diisi praktik memasak dan pembagian telur tersebut untuk edukasi warga mengenai makanan bergizi itu guna mendukung pemerintah dalam pencegahan stunting dan gizi buruk anak terutama saat pandemi COVID-19.

ilustrasi.Anggota Ikatan Istri Dokter Indonesia (IIDI) Solo menyiapkan bingkisan berisi telur saat sosialisasi kepada warga di Cinderejo, Gilingan, Banjarsari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (5/8/2020). Sosialisasi yang diisi praktik memasak dan pembagian telur tersebut untuk edukasi warga mengenai makanan bergizi itu guna mendukung pemerintah dalam pencegahan stunting dan gizi buruk anak terutama saat pandemi COVID-19.

Foto: Antara/Maulana Surya
Tim penggerak PKK menggelar sosialisasi dan pelatihan mencegah stunting

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO--Jumlah kasus stunting atau gizi buruk di Kabupaten Banyumas, tergolong tinggi. Mengutip data dari Dinas Kesehatan Banyumas, Ketua Tim Penggerak (TP) PKK Kabupaten Banyumas, Erna Husein, menyebutkan jumlah kasus stunting di Banyumas secara akumulatif hingga akhir tahun 2019 tercatat sebanyak 16.581 kasus.

"Dari jumlah itu, jumlah kasus yang terjadi di Kota Purwokerto mencapai 1.042 kasus stunting," jelasnya, Kamis (6/8). Berdasarkan data itu, penyebaran kasusnya terjadi merata di hampir semua wilayah di Banyumas.

Mengingat kondisi ini, ia mengajak semua kader PKK untuk ikut aktif menekan kasus stunting agar tidak semakin bertambah. Untuk itu, Tim Penggerak PKK Kabupaten Banyumas, secara rutin menggelar sosialisasi dan pelatihan pencegahan stunting pada anggota dasa wisma.

"Untuk tahun anggaran 2020 ini, kita menggelar pelatihan pencegahan stunting secara bertahap sampai 14 kali pertemuan, karena harus memperhatikan protokol kesehatan. Rencananya, pertemuan ini akan diikuti 738 pengurus dan kader PKK di tingkat desa dan kecamatan,"katanya.

Dalam pelatihan tersebut, Erna menyatakan, para peserta akan mendapat pengetahuan mengenai penyebab terjadinya kasus stunting  dan cara pencegahannya. "Selain itu, juga akan disampaikan peran PKK dalam memberikan pembinaan dan pemantauan terhadap pelaksanaan program pencegahan dan penanggulangan stunting," katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA