Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Bangkitnya Wisata Bali di Era Normal Baru

Kamis 06 Aug 2020 15:11 WIB

Red: Friska Yolandha

Wisatawan lokal dan asing menikmati panorama sunset di Pantai Uluwatu, Bali, Ahad (12/10/2019).

Wisatawan lokal dan asing menikmati panorama sunset di Pantai Uluwatu, Bali, Ahad (12/10/2019).

Foto: Antara/Risky Andrianto
Protokol kesehatan ketat dan keterlibatan pecalang akan hindari klaster wisatawan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- "Bali sudah aman dikunjungi wisatawan," demikian kata Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Suharso Monoarfa dalam bincang-bincang virtual bertema 'Bali Bangkit', beberapa waktu lalu. Aman yang dimaksud adalah sistem komunitas adat di daerah yang berpartisipasi mencegah penyebaran Covid-19.

"Mereka punya pecalang (petugas keamanan adat), itu sistemnya komunitas. Jika ada yang terkena, mereka bisa antisipasi cepat," katanya.

Selain komunitas adat, lanjut dia, fasilitas kesehatan di Pulau Dewata dinilai memadai, mengingat daerah ini merupakan destinasi wisata dunia. Alasan lain, protokol kesehatan di kalangan masyarakat Bali juga relatif baik. Masyarakat memiliki kesadaran dalam menggunakan masker, menjaga jarak hingga tersedianya fasilitas sanitasi tangan di sejumlah titik.

Baca Juga

"Fasilitas pariwisata di antaranya perhotelan dan restoran juga menerapkan protokol kesehatan. Jadi tidak usah khawatir, pencegahan dengan sistem komunitas yang kuat dengan sistem pecalang, kemudian masyarakatnya sendiri menerapkan kedisiplinan itu," katanya.

Agaknya, pandangan Menteri PPN/Bappenas itu sesuai dengan fakta, seperti adanya pecalang di kawasan Desa Adat Jimbaran, Kabupaten Badung, Bali, yang melakukan pengawasan protokol kesehatan kepada pengunjung pantai dari masyarakat lokal, saat "kran" pariwisata belum dibuka mulai 31 Juli 2020.

"Sesuai arahan Bendesa (Kepala Desa Adat) Jimbaran dan Ketua Satgas Covid-19 Jimbaran, dalam pelaksanaan 'normal baru' ini, kami berharap perilaku masyarakat dapat tetap mengindahkan protokol kesehatan, dan kami juga terus melakukan pengawasan untuk itu," ujar Koordinator Pecalang Desa Adat Jimbaran, I Nyoman Suwirya, di Badung, beberapa waktu lalu.

photo
Pecalang atau petugas keamanan adat Bali melakukan pengawasan penerapan protokol kesehatan terhadap pengunjung Pantai Jimbaran di Badung, Bali, Jumat (10/7/2020). Kawasan pariwisata tersebut kembali dibuka dengan menerapkan berbagai protokol kesehatan secara ketat di seluruh kawasan termasuk di kafe maupun restoran yang ada di Pantai Jimbaran untuk mencegah penyebaran COVID-19. - (ANTARA/FIKRI YUSUF)
Dalam pelaksanaan pengawasan, petugas pecalang didampingi unsur pengamanan lainnya, seperti TNI/Polri serta Linmas setempat, berkeliling di kawasan Pantai Jimbaran untuk memastikan pengunjung pantai telah menerapkan protokol kesehatan yang telah ditetapkan sebagai upaya dalam mencegah penyebaran pandemi Covid-19.

"Yang menjadi perhatian kami tentu saja masyarakat dan pengunjung pantai agar tetap mempergunakan masker, tetap mengatur dan menjaga jarak dan yang juga rajin mencuci tangan di tempat yang telah disediakan atau menggunakan cairan hand sanitizer," katanya.

Mereka juga berkeliling di kawasan pantai serta di sejumlah restoran dan kafe ikan bakar yang ada di pinggir Pantai Jimbaran untuk melakukan sosialisasi dan mengingatkan pengunjung terkait dengan protokol kesehatan yang harus dilakukan menggunakan pengeras suara. Apabila ditemukan ada masyarakat maupun wisatawan yang belum mengenakan masker maupun berkumpul di suatu tempat, petugas juga akan langsung menghampiri dan meminta mereka untuk mengenakan masker dan menjaga jarak.

Fakta di lapangan itu juga diikuti dengan sikap Pemerintah Provinsi Bali sendiri yang membuka "kran" pariwisata secara bertahap melalui Surat Edaran Gubernur Bali Nomor 15243 Tahun 2020. Merujuk pada SE Gubernur Bali itu, pariwisata Bali mulai dibuka untuk wisatawan Nusantara (wisatawan domestik) pada 31 Juli 2020 dan untuk wisatawan asing dibuka mulai 11 September 2020.

Untuk mengunjungi Pulau Bali, wisatawan domestik juga harus menyiapkan hasil negatif tes cepat (rapid test) atau tes usap (swab test), dan mengisi formulir di aplikasi Love Bali. Selain penerapan protokol kesehatan, Gubernur juga memberi imbauan untuk wisatawan agar mengaktifkan Global Positioning System (GPS) pada telepon pintar untuk pelindungan dan pengamanan bagi wisatawan.

Klaster Wisatawan

Meski wisatawan domestik (wisatawan Nusantara) baru diperbolehkan masuk ke Pulau Dewata mulai 31 Juli 2020, sejumlah kawasan wisata sudah dibuka sebelum tanggal itu untuk wisatawan lokal dari Bali sendiri. Misalnya, Bupati Tabanan Ni Putu Eka Wiryastuti sudah membuka kembali lima destinasi/tujuan wisata di kabupaten setempat yang ditutup sejak 22 Maret 2020 akibat pandemi Covid-19, di antaranya Tanah Lot di Kediri dan Pura Ulundanu di kawasan Danau Beratan, Bedugul.

Bupati Tabanan menjelaskan, dibukanya destinasi wisata ini diharapkan mampu menggeliatkan kembali perekonomian masyarakat di kabupaten Tabanan, dalam Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) atau Tatanan Kehidupan Era Baru (normal baru). Namun, Pemkab Tabanan tidak mau terburu-buru melakukan pembukaan kembali destinasi wisata di Tabanan karena kesiapan dan protokol kesehatan harus diterapkan dengan sangat baik, sehingga Tabanan baru membuka lima destinasi wisata.

photo
Wisatawan domestik menggunakan masker saat liburan Idul Adha 1441H di masa Adaptasi Kebiasaan Baru tahap II di obyek wisata Tanah Lot, Tabanan, Bali, Sabtu (1/8/2020). Obyek wisata tersebut mulai dikunjungi wisatawan dari luar Pulau Bali dengan menerapkan protokol kesehatan COVID-19 meskipun jumlahnya masih sedikit. - (ANTARA/Nyoman Hendra Wibowo)
"Itu (protokol kesehatan) penting, karena yang namanya virus ini (Covid-19) kan belum hilang, jadi tetap pakai protokol kesehatan yang harus dilaksanakan dengan baik," ucapnya.

Bupati Eka meminta semua pihak di Kabupaten Tabanan agar terlibat untuk saling mengingatkan dan mengawasi serta bersama-sama saling menjaga. Jangan sampai ada klaster baru di destinasi wisata di Tabanan ataupun di tempat lain, karena akan sangat merugikan masyarakat.

Sejak dibuka, objek wisata Tanah Lot di Tabanan, Bali, mulai terlihat ramai dikunjungi wisatawan saat libur Idul Adha yang bertepatan dengan baru dibukanya pariwisata Bali di tengah Covid-19. Humas DTW Tanah Lot, I Made Budiarta, mengatakan sejak dibukanya pintu gerbang pariwisata yang memperbolehkan wisatawan domestik untuk berkunjung dan berlibur ke Bali pada 31 Juli lalu, tercatat ada 1.500 wisatawan yang datang ke Tanah Lot.

Pada Sabtu (1/8), jumlah wisatawan yang tiba dan menikmati libur Idul Adha di Tanah Lot tercatat 750 pengunjung. "Untuk mencegah penularan virus Covid-19, pengunjung wajib memenuhi standar protokol kesehatan," ujarnya.

Selain Pemkab Tabanan, Pemerintah Kabupaten Karangasem, Bali, juga telah membuka secara bertahap sejumlah kawasan pariwisata di tengah pandemi Covid-19. Wisata yang dibuka, yakni Taman Soekasada Ujung, Puri Agung Karangasem, Taman Tirta Gangga, Taman Harmoni Bali, Pesona Bukit Lempuyang, Samsara Living Museum, Kawasan Pura Agung Besakih, Museum Lontar Dukuh Penaban, dan Taman Edelweis Bali.

"Kami selalu melakukan koordinasi dengan pengelola Destinasi wisata, serta dengan Pemerintah Provinsi Bali terkait dengan bagaimana dan kapan Destinasi wisata dapat dibuka kembali, sehingga perekonomian masyarakat di sektor pariwisata dapat pulih kembali," ujar Bupati Karangasem I Gusti Ayu Mas Sumatri dalam peluncuran Destinasi Wisata Karangasem menghadapi Adaptasi Kehidupan Baru di Taman Soekasada Ujung, Kabupaten Karangasem.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA