Sunday, 3 Safar 1442 / 20 September 2020

Sunday, 3 Safar 1442 / 20 September 2020

Alasan Penggunaan Kisah dalam Alquran dan Hadits Rasulullah 

Rabu 05 Aug 2020 21:53 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Kisah merupakan salah satu metode dakwah dalam Alquran dan hadits.Ilustrasi Alquran

Kisah merupakan salah satu metode dakwah dalam Alquran dan hadits.Ilustrasi Alquran

Foto: pxhere
Kisah merupakan salah satu metode dakwah dalam Alquran dan hadits.

REPUBLIKA.CO.ID, Kisah merupakan media pembelajaran yang lazim digunakan oleh masyarakat terdahulu. Rangkaian kisah memiliki pengaruh sangat besar untuk merangsang perhatian dan bisa memunculkan keinginan para pendengar untuk menyimaknya secara tuntas. Dengan demikian, pembelajaran dalam sebuah kisah dapat tersampaikan dengan sempurna.

Baca Juga

Melalui kisah pula, Alquran memberi nasihat dan bimbingan kepada manusia tentang hikmah di balik peristiwa-peristiwa tertentu. Secara global hal ini tercantum di dalam firman Allah sebagai berikut: 

لَقَدْ كَانَ فِي قَصَصِهِمْ عِبْرَةٌ لِأُولِي الْأَلْبَابِ ۗ

''Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal.'' (QS Yusuf [12]:111).

Rasulullah SAW pun menggunakan kisah sebagai media untuk mendidik jiwa para sahabatnya. Di antara kisah yang cukup terkenal di zaman beliau adalah kisah tentang ajakan untuk menyayangi sesama makhluk hidup.

Dalam sebuah hadis yang diriwatkan Ibn Umar, Rasulullah menceritakan tentang hukuman bagi orang yang dalam hidupnya menyiksa dan menyia-nyiakan sesama makhluk Allah. Rasulullah bersabda: 

دَخَلَتِ امْرَأَةٌ النَّارَ في هِرَّةٍ رَبَطَتْهَا، فَلَمْ تُطْعِمْهَا، ولَمْ تَدَعْهَا تَأْكُلُ مِن خَشَاشِ الأرْضِ

"Ada seorang wanita masuk neraka gara-gara seekor kucing yang dia ikat dan tidak dia beri makan. Wanita itu tidak membiarkan binatang itu lepas mencari makanan berupa hewan-hewan kecil di muka bumi,'' (HR Bukhari, Muslim, Malik, dan Abu Dawud).

Kisah dalam Alquran dan hadis mencakup persoalan akidah, keteguhan iman, taubat, berbakti kepada orang tua, mengendalikan hawa nafsu, larangan menenggak khamr, tata cara hidup bermasyarakat, dan lain sebagainya. Penyampaian pesan dengan kisah memiliki efek yang sangat mendalam, sehingga dapat menggugah kesadaran para sahabat untuk lebih memahami setiap pesan yang disampaikan oleh Rasulullah SAW. 

Metode Alquran dan sunah ini terbukti sangat efektif sehingga masih digunakan di lembaga-lembaga pendidikan sampai sekarang ini. Secara psikologis, pelajaran yang disampaikan melalui media kisah terbukti lebih efektif dapat membantu menajamkan potensi kognitif dan mengasah kepekaan afeksi peserta didik. Melalui kisah peserta didik merasa dirinya dilibatkan, sehingga mereka lebih bersemangat untuk menyimak pelajaran dengan baik.  

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA