Tuesday, 5 Safar 1442 / 22 September 2020

Tuesday, 5 Safar 1442 / 22 September 2020

Anita Kolopaking Minta Jadwal Ulang Pemeriksaan

Rabu 05 Aug 2020 21:13 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Muhammad Hafil

Anita Kolopaking Minta Jadwal Ulang Pemeriksaan. Foto: Pengacara Djoko Tjandra, Anita Kolopaking usai menjalani pemeriksaan di gedung Jaksa Agung Muda Bidang pengawasan (JAMWAS), Jakarta,  Senin (27/7). Pemeriksaan tersebut untuk mengkonfirmasi terkait adanya pertemuan dengan Kepala Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan Anang Supriatna. Republika/Putra M. Akbar

Anita Kolopaking Minta Jadwal Ulang Pemeriksaan. Foto: Pengacara Djoko Tjandra, Anita Kolopaking usai menjalani pemeriksaan di gedung Jaksa Agung Muda Bidang pengawasan (JAMWAS), Jakarta, Senin (27/7). Pemeriksaan tersebut untuk mengkonfirmasi terkait adanya pertemuan dengan Kepala Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan Anang Supriatna. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Jadwal ulang pemeriksaan diminta Anita Kolopaking.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyidik Bareskrim batal memeriksa pengacara Djoko Tjandra Anita Kolopaking, Selasa (4/8). Pengacara yang telah jadi tersangka dalam kasus surat jalan terkait Brigjen Pol Prasetijo Utomo itu disebut meminta agar dijadwalkan ulang.

Sedianya, Anita Kolopaking diperiksa perdana sebagai tersangka pukul 09.00 WIB. "Namun, sampai dengan pukul 13.00 WIB, yang bersangkutan tidak dapat hadir," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divhumas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono dalam konferensi pers, Selasa (4/8).

Menurut Awi, Anita telah melayangkan sebuah surat kepada Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri terkait ketidakhadirannya. Surat itu berisi permohonan penjadwalan ulang pemeriksaan Anita sebagai tersangka.

Adapun alasan Anita tidak bisa hadir di depan penyidik lantaran pada hari yang sama ada kegiatan terkait dengan permintaan keterangan dari Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK). Dengan demikian, waktunya bersamaan dengan jadwal pemeriksaan yang bersangkutan sebagai tersangka.

"Tentunya nanti penyidik akan menjadwalkan ulang dan memanggil yang bersangkutan dengan surat panggilan kedua dan terkait dengan kapan jadwal pemanggilan ulang tentunya sepenuhnya merupakan kewenangan penyidik," kata Awi.

Terdakwa korupsi Hak Tagih Bank Bali (Cessie) Djoko Tjandra sendiri telah diperiksa polisi sebagai saksi dalam kasus pembuatan surat jalan yang melibatkan Brigjen Polisi Prasetijo Utomo (PU). Djoko sejauh ini masih diperiksa sebagai saksi.

"Pada tanggal 31 Juli 2020 JST (Joko Sugiarto Tjandra) sudah dilakukan pemeriksaan sebagai saksi oleh penyidik terkait kasus surat palsu yang melibatkan BJP PU," kata Awi.

Awi menjelaskan, Djoko Tjandra sejak tanggal 31 Juli 2020 sudah menjadi warga binaan lapas Salemba, yaitu cabang Rutan Bareskrim Polri. Meski ditempatkan di Rutan Bareskrim, status Djoko bukan merupakan tahanan penyidik, melainkan tetap warga binaan Lapas Salemba.
 

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA