Sunday, 10 Safar 1442 / 27 September 2020

Sunday, 10 Safar 1442 / 27 September 2020

Cuekin AS, Bos TikTok Minta Karyawan Fokus Kembangkan Aplikasi

Kamis 06 Aug 2020 05:08 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Cuekin AS, Bos TikTok Minta Karyawan Fokus Kembangkan Aplikasi. (FOTO: Time.com)

Cuekin AS, Bos TikTok Minta Karyawan Fokus Kembangkan Aplikasi. (FOTO: Time.com)

Zhang tidak secara langsung membahas perundingan dengan Microsoft.

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta

Pejabat pemerintah AS telah berulang kali menyatakan keprihatinannya mengenai TikTok yang dapat menimbulkan ancaman terhadap keamanan nasional jika data yang dikumpulkan pada pengguna AS berakhir di tangan pemerintah China.

Sementara itu, Founder TikTok, Zhang Yiming telah mengatakan bahwa mereka menyimpan data di luar China dan tidak akan membiarkan China merebut informasi tersebut.

Baca Juga: Bos TikTok Yakin Trump Cuma Mau Bunuh Aplikasinya, Bukan Membeli!

Zhang tidak secara langsung membahas perundingan dengan Microsoft, namun ia berfokus untuk mengucapkan terima kasih kepada karyawan karena harus menanggung kritik dalam beberapa hari terakhir.

"Banyak orang marah dengan beberapa tindakan pemerintah AS saat ini, dan ini menghasilkan banyak kritik pribadi terhadap saya. Namun, banyak orang salah paham tentang situasi saat ini, situasi yang kompleks," tulis Zhang dalam memo perusahaan sebagaimana dilansir dari CNN Business di Jakarta, Rabu (5/8/2020).

Zhang melanjutkan bahwa karyawan harus mengetahui bahwa perusahaan memang sebisa mungkin menerima persepsi yang salah di pasaran, serta sabar dan tidak membiarkan frustrasi jangka pendek menghalangi jalan mereka.

Dia pun mendesak karyawan untuk terus fokus pada peningkatan aplikasi, merangkul transparansi dan melindungi keamanan pelanggan.

"Ini membantu kami mendapatkan kepercayaan di seluruh dunia dengan pengguna, dan juga membantu orang lebih memahami kisah kami yang kompleks dan unik sebagai perusahaan global dengan pendiri China," tulis Zhang.

Sebelumnya, Zhang Yiming merasa pemerintah AS bukan benar-benar ingin membeli TikTok, tetapi mereka ingin menghilangkan TikTok dari pasaran. Karena itulah suasana kian memanas.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA