Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

208 Tim Perebutkan SBM ITB SwissInnovation Challenge 2020

Rabu 05 Aug 2020 07:00 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agus Yulianto

Foto kiri ke kanan: Dr. Yunieta Anny Nainggolan (chairperson of IGC), Prof.Dr.Ir.Utomo Sarjono Putro, M.Eng. (dean of SBM ITB), Dr. Isti Raafaldini Mirzanti wakil ketua SwissInnovation Challenge (SICA), Andika Putra Pratama,S.Si., MSM, Ph.D (chairperson of ICMEM 2020)

Foto kiri ke kanan: Dr. Yunieta Anny Nainggolan (chairperson of IGC), Prof.Dr.Ir.Utomo Sarjono Putro, M.Eng. (dean of SBM ITB), Dr. Isti Raafaldini Mirzanti wakil ketua SwissInnovation Challenge (SICA), Andika Putra Pratama,S.Si., MSM, Ph.D (chairperson of ICMEM 2020)

Foto: Istimewa
Sebanyak 15 tim yang masuk final diminta  berfokus pada rencana implementasi inovasi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Sebanyak 208 tim dari berbagai daerah di Indonesia mengikuti rangkaian kompetisi SBM ITB SwissInnovation Challenge (SICA) 2020. Acara yang berlangsung dari Juni 2020 tersebut, kini memasuki tahap final. 

Menurut Wakil Ketua SICA Isti Raafaldini, kompetisi terbagi menjadi tiga tahap. Pada tahap pertama, 208 tim berkompetisi merumuskan konsep inovasi. Dari seleksi tersebut, dihasilkan 75 tim yang masuk ke tahap kedua yakni mengubah ide bisnis menjadi rencana bisnis (business plan). 

“Peserta diminta untuk menyusun business plan berdasarkan inovasi konkretnya. Kemudian, 15 tim terpilih dari tahap dua maju ke babak final. Dalam rangkaian kompetisi ini, terdapat kegiatan seminar daring dan coaching bagi para finalist,” ujar Isti, Selasa petang (4/8).

Tahap final, kata Isti, akan dilaksanakan 5 Agustus 2020. Fokus utama dalam tahap ini adalah memoles rencana bisnis dan menyusun rencana implementasi. Sebanyak 15 Tim, diminta untuk merancang presentasi daring yang berfokus pada rencana implementasi inovasi selama 7 menit. 

Tim yang mencapai tahap final, kata dia, memiliki kesempatan untuk memenangkan hadiah. Yakni hadiah  pertama Rp 70 juta, hadiah kedua dan ketiga, masing-masing Rp 20 juta dan Rp 10 juta. 

Ke 15 tim yang lolos ke tahap final, kata dia, berasal dari Surabaya, Makassar, Semarang Tulungagung, Lamongan, Tasikmalaya, Bandung, dan Jakarta. Tema yang mereka angkat di antaranya inovasi dalam teknologi pendidikan seperti platform maupun alat dan modul pembelajaran.

Kemudian teknologi Artificial Intelligence (AI) dan Internet of Things (IoT) dalam produk dan pelayanan kesehatan terutama menghadapi era normal baru dan dalam sistem pengelolaan air bersih. Lalu teknologi Augmented Reality (AR). 

Ada pula yang mengangkat tema sumber energi terbarukan dengan memanfaatkan teknologi IoT, penyimpanan energi dan teknologi rumah pintar; teknologi digital untuk menjawab permasalahan seperti digitalisasi Usaha Kecil dan Menengah (UKM) dan personal branding; serta teknologi sistem pengendalian hama.

Dalam tahap final, dilibatkan 10 juri dengan latar belakang akademisi, professional serta entrepreneur. Antara lain, Rolf-Dieter Reineke, Max P Weber, Anton Adibroto, Michael Tampi, Reza Anshari Nasution, Donald C Lantu, Veranita Yosephine, Isti R Mirzanti, Nadya Saib, dan Laras Wibowo.

Sementara menurut Utomo Sarjono Putro, Dekan SBM ITB,  SBM ITB SwissInnovation Challenge 2020 merupakan kompetisi proyek inovasi, baik berupa produk, proses inovasi bisnis, inovasi organisasi atau inovasi manajemen.

“Mengusung tema inovasi berkelanjutan di masa new normal, baik dalam tahap ide (pembentukan gagasan), konseptual atau tahap mula, maupun tahap bertumbuh," katanya.

Kegiatan ini, kata dia, merupakan kerja sama antara Sekolah Bisnis Manajemen Institut Teknologi Bandung dengan University of Applied Sciences and Arts Northwestern Switzerland School of Business (FHNW). Kompetisi tahunan sejak 2017 ini terbuka untuk bisnis, organisasi nirlaba dan individu yang ingin mengenalkan dan menerapkan inovasi atau yang telah melakukan inovasi selama beberapa waktu. 

SICA ini, kata dia, dilaksanakan bersamaan dengan Konferensi Internasional ICMEM, ia berharap kompetisi ini dapat menjadi wadah dalam membangun dan mengimplementasikan inovasi. "SBM ITB juga berkomitmen untuk memberikan kesempatan kepada tim yang terpillih dengan inovasi yang berpotensi untuk dikembangkan lebih lanjut dalam ekosistem inovasi SBM ITB," kata Utomo. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA