Saturday, 9 Safar 1442 / 26 September 2020

Saturday, 9 Safar 1442 / 26 September 2020

Permintaan Bendera di Tulungagung Meningkat Jelang HUT RI

Rabu 05 Aug 2020 06:23 WIB

Red: Ani Nursalikah

Permintaan Bendera di Tulungagung Meningkat Jelang HUT RI. Penjahit membuat bendera Merah Putih.

Permintaan Bendera di Tulungagung Meningkat Jelang HUT RI. Penjahit membuat bendera Merah Putih.

Foto: Antara/Aloysius Jarot Nugroho
Pernintaan bendera meningkat sebulan terakhir.

REPUBLIKA.CO.ID, TULUNGAGUNG -- Permintaan pernik umbul-umbul dan bendera di Tulungagung, Jawa Timur, menjelang perayaan HUT Ke-75 Kemerdekaan RI meningkat 10 kali lipat dalam kurun sebulan terakhir.

Baca Juga

Imam Safi'i, pemilik rumah konveksi yang memproduksi pernik bendera dan umbul-umbul yang terletak di Desa Wonokromo, Tulungagung mengatakan permintaan atau order bendera mulai datang sekitar pertengahan Juli 2020.

"Dari awalnya permintaan antara 25-35 kodi per hari (1 kodi = 20 helai bendera/umbul-umbul), volume orderan terus meningkat hingga akhir Juli bahkan sampai sekarang, awal Agustus yang bisa mencapai 300 kodi atau di atas 5.000 helai per hari," ujar Imam, Selasa (4/8).

Diperkirakan, puncak permintaan produk bendera maupun pernik umbul-umbul bercorak merah putih akan terjadi mendekati 10 Agustus. Tahun ini tren pembelian pernik bendera dan umbul-umbul kembali meningkat dibanding pernik lampu hias yang sempat ramai di pasaran tahun lalu.

"Bahan baku sekarang mulai sudah didapat. Di pasaran kosong, padahal permintaan tinggi. Untung kami sudah stok sejak jauh hari," ujarnya.

Selain dijual di toko seragam miliknya sendiri dengan brand toko Razdita, umbul-umbul dan bendera Imam Safi'i dipasarkan ke sejumlah kota di Jawa Timur. Mulai Madiun, Nganjuk, Ponorogo, Kediri, hingga Mojokerto.

Kendati permintaan tinggi, antara Rp 10 ribu hingga Rp 170 ribu, Imam sebagaimana pelaku usaha konveksi lain tak sepeser pun menaikkan harga. Untuk produk bendera dibanderol mulai Rp 10 ribu hingga Rp 170 ribu per helai.

Perbedaan harga dipengaruhi ukuran, jenis bahan, gambar serta motif jahitan. "Untuk (produk) bendera yang paling diminati yang ukuran 80 x 120 sentimeter. Ini volume produksi paling besar, sesuai permintaan. Harga antara Rp 20 ribu hingga Rp 35 ribu per helai," katanya.

Sedangkan untuk jenis umbul-umbul, model paling diminati adalah yang motif lurus dengan panjang lima meter. Harganya sekitar Rp 30 ribuan.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA