Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

6 Mitos Salah Syariah Islam yang Beredar di Amerika Serikat

Selasa 04 Aug 2020 18:20 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Terdapat 6 mitos terkait syariah Islam yang disalahpahami Amerika Serikat. sBendera Amerika Serikat

Terdapat 6 mitos terkait syariah Islam yang disalahpahami Amerika Serikat. sBendera Amerika Serikat

Terdapat 6 mitos terkait syariah Islam yang disalahpahami Amerika Serikat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Bagi banyak orang di Amerika Serikat dan juga Eropa saat ini, syariah berarti Islam mengambil alih Barat dan membangkitkan ketakutan-ketakutan terhadap sistem gaya abad ke-6.

Baca Juga

Sebuah artikel dalam Patheos menjelaskan apa saja mitos-mitos yang harus dihilangkan itu. Disebutkan, bahwa hukum syariah merupakan istilah yang keliru karena syariah sebenarnya bukan hukum atau kode hukum yang ditetapkan secara universal, tetapi seperangkat prinsip panduan untuk menjalani kehidupan moral yang ditetapkan dalam Alquran. 

Mitos pertama, adalah syariah berarti hukum Islam. Padahal, syariah tidak berarti hukum Islam. Syariah dan hukum Islam tidak sama. Syariah adalah kode perilaku dan merujuk pada prinsip, nilai, dan tujuan yang berasal dari Alquran dan sunnah (perkataan dan ajaran Nabi Muhammad). 

Syariah memberikan panduan tentang bagaimana menjalani kehidupan yang etis. Misalnya pedoman tentang bagaimana sholat dan bagaimana memperlakukan anggota keluarga, tetangga, dan mereka yang membutuhkan. Syariah juga membahas aspek kehidupan pribadi dan komunal. Masalah pribadi termasuk tindakan ibadah, misalnya sholat wajib harian, puasa dan melakukan haji. 

Masalah komunal adalah masalah pribadi seperti pernikahan dan perceraian. Ini juga mengatur masalah-masalah yang berkaitan dengan keadilan, perlindungan kehidupan dan harta benda, warisan, ritual keagamaan dan tindakan amal serta mengasihi orang-orang yang terpinggirkan.

Selain itu, juga harus dibedakan fiqih dari syariah. Hukum Islam atau fiqih, adalah yurisprudensi Islam, yakni interpretasi manusia tentang bagaimana syariah harus diterapkan pada kehidupan saat ini. Karena itu hukum Islam ini tunduk pada pandangan yang berbeda.

Mitos kedua, yaitu bahwa syariah adalah hukum agama yang unik bagi umat Islam. Mitos ini juga tidak benar. Sebagian besar agama memiliki hukum sakral atau standar agama untuk berbagai bidang kehidupan.

Contoh yang bagus adalah "halakhah" yang biasanya diterjemahkan sebagai "hukum Yahudi", meski terjemahan yang lebih harfiah dan lebih tepat mungkin adalah "jalan yang dilalui seseorang". Ada banyak persamaan antara syariah dan halakhah, termasuk mitos bahwa halakhah berarti "hukum Yahudi".

Di banyak negara berbahasa Arab, hukum Musa hanya dikenal sebagai Syariat Musa. Dan jika Anda membaca terjemahan bahasa Arab dari The Bible of The Golden Rule, Anda akan menemukan syariah di sana juga. Seperti pada Matius 7:12: 

فَبِالكَيفيَّةِ الَّتيْ تُحِبُّ أنْ يُعامِلَكَ الآخَرُونَ بِها ، هَكَذا عَلَيكَ أنْ تُعامِلَهَمْ. هَذِهِ هِيَ خُلاصَةُ شَرِيعَةِ مُوسَى وَتَعلِيمِ الأنبِياءِ

"Lakukan kepada orang lain apa pun yang Anda ingin mereka lakukan untuk Anda. Ini adalah inti dari semua yang diajarkan dalam hukum Musa dan para Nabi". Kata yang digunakan di atas adalah syariah (dari Nabi Musa). 

Mitos ketiga, umat Islam ingin memaksakan syariah di Amerika. Untuk membantah mitos ini, perlu diketahui bahwa sejak 2010, 201 RUU anti-syariah telah diperkenalkan di 43 negara. Pada 2017 saja, 14 negara bagian memperkenalkan undang-undang anti-syariah. Texas dan Arkansas memberlakukan undang-undang tersebut.

Itu adalah hasil dari ketakutan dan politisasi masalah ini. Ironisnya tidak ada organisasi Muslim atau Muslim yang pernah mencoba menerapkan syariah untuk menggantikan konstitusi atau sistem hukum Amerika. Apalagi Muslim membentuk sekitar 1 persen dari populasi Amerika sehingga ini jauh dari realistis. 

Muslim Amerika mempraktikkan syariah berdasarkan sukarela, secara pribadi dengan cara yang mirip dengan umat Katolik yang mematuhi magisterium atau orang Yahudi yang mengikuti halakhah. Bagian-bagian penting dari syariah adalah praktik-praktik seperti sholat wajib, puasa selama bulan Ramadhan, akad pernikahan, dan aturan untuk amal dan investasi.

Mitos keempat, bahwa umat Islam harus memilih antara syariah atau konstitusi atau hukum Amerika. Padahal, syariah mengharuskan umat Islam untuk mematuhi hukum negara tempat mereka tinggal. Muslim Amerika, seperti halnya negara lain, mengikuti konstitusi sebagai panduan hukum mereka. Syariah mengharuskan Muslim Amerika untuk mendukung dan mengikuti Konstitusi dalam semua hal yang terkait dengan hukum publik.

Misalnya, untuk menikah secara Islam, selain menikah secara sah, umat Islam melakukan akad pernikahan, dan upacara keagamaan lainnya. Ini tidak berarti bahwa umat Islam hanya akan melakukan nikah dan memotong persyaratan hukum Amerika Serikat untuk pernikahan.

Sebaliknya, alkohol dan perjudian mungkin legal di Amerika, tetapi menurut syariah Islam, alkohol dan judi dilarang, maka kebanyakan Muslim menghindari minum dan berjudi. Itu masalah pilihan pribadi.

Mitos kelima, yaitu syariah adalah hukum negara di negara-negara Muslim. Ini bukan mitos murni dan setidaknya sebagian benar karena syariah memengaruhi kode-kode hukum di banyak negara mayoritas Muslim. Tetapi harus juga diingat bahwa Alquran tidak menuntut paksaan. "Tidak ada paksaan dalam agama", dalam Al-Baqarah ayat 256.

Syariah dan implementasinya atau interpretasinya telah merepotkan di banyak negara mayoritas Muslim. Tetapi para cendekiawan Islam juga menunjukkan bahwa 'undang-undang' ini telah disalahtafsirkan dan tidak memiliki tempat dalam syariah.

Misalnya ketika wanita tidak memiliki hak mengemudi di Arab Saudi atau tidak dapat mencalonkan diri sebagai presiden atau menonton pertandingan sepak bola di Iran. Ini menunjukkan bahwa interpretasi buatan manusia ini harus berubah. Tetapi kelompok-kelompok ekstremis seperti ISIS atau Taliban tidak membantu dan mencoba menerapkan versi ekstrem mereka sendiri, yang telah ditentang oleh mayoritas Muslim yang sangat besar. 

Mitos keenam, bahwa syariah adalah kode seragam untuk semua Muslim atau diterima oleh semua Muslim. Padahal, tidak ada satu pun kode syariah yang membentuk kehidupan Muslim. Ada pandangan yang berbeda bahkan di dalam para ulama. Bahkan fiqih, atau yurisprudensi Islam tidak diterima secara seragam. 

Setidaknya ada lima aliran pemikiran utama, empat dalam Muslim Sunni yaitu Hanafi, Maliki, Syafii, dan Hanbali. Sedangkan satu lagi yaitu Muslim Syiah yang mengikuti fiqih Ja'fari. 

Kepercayaan inti dan pandangan di semua aliran tersebut adalah sama, atau sangat mirip. Perbedaannya adalah dalam interpretasi tentang bagaimana hukum ilahi berlaku untuk kehidupan pribadi dan sosial sehari-hari dan ritual keagamaan.

Sumber: https://www.patheos.com/blogs/askamuslim/2019/07/6-myths-about-sharia-separating-facts-from-fiction-fear/  

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA