Wednesday, 6 Safar 1442 / 23 September 2020

Wednesday, 6 Safar 1442 / 23 September 2020

Panel Tenaga Surya, Cara Warga Gaza Hadirkan Listrik

Senin 03 Aug 2020 19:48 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Sebagian warga Gaza menggunakan panel tenaga surya untuk listrik. Panel energi tenaga surya. (ilustrasi)

Sebagian warga Gaza menggunakan panel tenaga surya untuk listrik. Panel energi tenaga surya. (ilustrasi)

Foto: ABC News
Sebagian warga Gaza menggunakan panel tenaga surya untuk listrik.

REPUBLIKA.CO.ID,  GAZA – Penghuni gedung berlantai dua setengah jadi di Mograka, sebuah desa miskin di selatan Kota Gaza, telah menunggu waktu cukup lama untuk hari ini.   

Baca Juga

Mereka kini memiliki listrik mereka sendiri untuk beraktivitas di malam hari. Karena biasanya mereka hanya duduk dalam gelap di malam hari. 

"Sekarang kita bisa melakukan pekerjaan rumah kapan pun kita mau," kata Rinat yang berusia sebelas tahun. Kakeknya tertawa menimpali ocehan cucunya, "Selama kamu tidak menonton TV sepanjang waktu," ujar si kakek.  

Kini rumah di wilayah miskin di Gaza memiliki panel tenaga surya untuk menghasilkan listrik. Mereka  hanya perlu menghubungkan baterai dan menghubungkan power supply listrik. Matahari akan melakukan sisanya.   

Sumber listrik untuk Rinat dan rumah lain di desanya ini merupakan proyek dari seorang wanita muda Majd Mashharawi. Dia adalah kepala proyek untuk membuat energi matahari terjangkau bagi keluarga berpenghasilan rendah di Gaza.  

"Sun Box" adalah nama yang dia pilih untuk perusahaan yang dia dirikan setahun yang lalu. Pada saat itu dia tidak tahu apa yang akan menjadi proyeknya. Idenya jelas tidak terkalahkan. 

Gaza bisa dikatakan tidak memiliki banyak sumber daya  termasuk  pasokan listrik. Namun wilayah yang berada di pesisir  pantai Palestina untuk itu memiliki lebih dari cukup sinar matahari, setidaknya 300 hari tanpa awan hampir setahun. 

Dari hal tersebut kemudian pengusaha yang kini berusia 25 tahun Mashharawi membuat energi matahari terjangkau bagi keluarga miskin. Kini Sun Box telah memasok listrik untuk beberapa ratus rumah tangga di mana daya biasanya dibatasi hanya beberapa jam setiap kali. 

"Saya tidak terlalu memikirkan LSM, proyek saya berorientasi pada keuntungan,"ujar dia dalam //en.qantara.de//. 

Di Mograka, timnya memasang lima sistem tata surya di berbagai atap pada hari yang sama. Ini akan menjadi solusi paling berkelanjutan untuk melawan krisis listrik yang terkenal di Gaza.  

Di Jepang, Mashharawi telah melakukan kontak dengan perusahaan China yang memproduksi panel surya dengan biaya rendah dan dia memesan beberapa prototipe untuk Gaza. 

Segalanya dimulai dengan awal yang menjanjikan ketika, pada Desember 2017, modul pertama dipasang di rumah seorang pemimpin desa. 

Hari berikutnya, tetangganya muncul di depan pintu rumahnya. Bagaimana mungkin, mereka ingin tahu, bahwa dia sedang menonton piala sepak bola sementara mereka hanya bisa menatap layar kosong karena listrik padam?  

Berita menyebar dengan cepat bahwa Sun Box menawarkan kepada keluarga yang membutuhkan unit surya yang cukup untuk menyalakan lampu, komputer, dan TV atau kulkas dengan biaya rendah. "Orang-orang melakukan pemesanan bahkan sebelum kami memiliki barang di Gaza," kata Mashharawi.  

Tapi semuanya harus terhambat, Israel menutup perbatasan Kerem Shalom untuk mengintensifkan tekanan pada Hamas. Selama berpekan-pekan, pengiriman dari China dengan 185 kolektor surya ke Gaza terhenti di pelabuhan Ashdod. 

Dan pada saat itu akhirnya dirilis panel, baterai dan unit daya masing-masing pada hari yang terpisah, membuat Mashharawi terganggu kemudian pelanggan telah membatalkan pesanan mereka. "Kami tidak punya uang lagi," kata mereka. 

Bahkan dengan kampanye "Membawa Cahaya ke Gaza", segalanya masih tampak suram di musim panas. "Munculkan sesuatu atau tutup toko," saran orang-orang di Launch Goods, platform crowdfunding.  

Jadi Mashharawi menghitung ulang cara memotong biaya lebih jauh dengan meminta dua keluarga berbagi satu unit tenaga surya sementara keduanya mendapatkan hibah 100 dolar. 

Mona Musaweh, seorang ibu enam tahun berusia 30 tahun, mengatakan dengan senyum nakal bahwa dia terus mengganggu suaminya sampai dia setuju untuk membeli. "Itu akan membuat segalanya lebih mudah."  

Tidak ada lagi malam tanpa tidur menjalankan mesin cuci karena tidak ada listrik di siang hari. Tidak ada lagi makanan manja yang harus dibuang karena kulkas sudah mati. 

Sementara itu, sekitar 600 warga Palestina di Gaza menggunakan sun box. Bahkan dengan output terbatas pada rata-rata 500 watt per hari, ia telah memicu lonjakan besar energi seumur hidup. 

Untuk saat ini, ia dan tim beranggotakan enam orang bisa berharap mendapat upah minimum paling sedikit. Dengan harga 350 dolar AS, sistem energi surya dihargai serendah mungkin, jauh di bawah tingkat pasar yang biasa. 

Tetap saja, itu terjangkau untuk pelanggannya dan berkat subsidi yang berasal dari kampanye donasi yang terkumpul sekitar 60 ribu dolar AS pada awal musim gugur. 521 donatur dari Asia, Amerika Serikat dan Eropa menyumbang untuk proyek "membawa cahaya ke Gaza" ini. 

Sejak itu, Mashharawi bisa sedikit lebih santai di kantor di tokonya di pinggir jalan di Rimal, sebuah lingkungan kelas atas di Kota Gaza. Sun Box dihiasi dengan huruf kuning cerah pada papan nama di luar.  

Di sinilah Mashharawi mengarahkan perusahaan inovatif dengan semangat dan keberanian. Sebagai anak perempuan tertua dari keluarga pengungsi Palestina, ini bukanlah peran yang harus dia lahirkan.   

Masa kecilnya dibayangi Intifada Kedua, masa mudanya oleh tiga perang Gaza. Tapi dia tidak suka pada fakta-fakta ini ketika dia menceritakan kisahnya. Sehingga wanita pemberani dari Gaza ini telah menarik perhatian internasional. 

Baru-baru ini Mashharawi bahkan diundang untuk menjadi pembicara di konferensi TED Women 2018 di Palm Springs, Kalifornia, tempat para aktivis wanita, wirausahawan, dan ilmuwan dari seluruh dunia berkumpul. Pada menit terakhir, Israel setuju untuk mengeluarkan izin keluar. Tidak mudah baginya untuk pulang lagi.  "Hidup di Gaza sulit ketika Anda tahu seperti apa kehidupan di luar," kata dia. 

Tak hanya Panel Tenaga Surya, dia juga memiliki karya lain yang bermanfaat untuk warga Palestina khusunya Gaza. Selama studi tekniknya di Universitas Islam, dia sudah mulai menyelidiki dengan sesama mahasiswa cara membuat blok bangunan dari puing-puing dan abu rumah yang hancur dalam perang. Di banyak tempat di Gaza hal ini dilakukan karena kebutuhan, tanpa mempertimbangkan kandungan racunnya. 

Para siswa ingin mengetahui lebih lanjut dan mengirim sampel untuk pengujian ke Jepang, di mana Mashharawi diundang untuk menghabiskan enam bulan melakukan penelitian di Timur Jauh. 

Hasilnya terbayar, ternyata campuran tersebut bermanfaat dan sebuah pabrik di Gaza sekarang memproduksi blok bangunan ramah lingkungan sesuai dengan formula ini. Lebih dari 30 karyawan menemukan pekerjaan di sana. Terlebih lagi,  kini dia menjadi kebanggaan keluarga. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA