Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Ekspor Manggis Sumbar Justru Meningkat di Masa Pandemi

Senin 03 Aug 2020 19:19 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pengepul menyortir buah manggis kualitas ekspor di gudang manggis Parik Malintang, Kabupaten Padangpariaman, Sumatera Barat, Senin (3/8/2020). Balai Karantina Pertanian Padang mencatat dalam sepekan terakhir sebanyak 32 ton buah manggis senilai Rp1,44 miliar asal provinsi itu kembali diekspor dengan negara tujuan Cina.

Pengepul menyortir buah manggis kualitas ekspor di gudang manggis Parik Malintang, Kabupaten Padangpariaman, Sumatera Barat, Senin (3/8/2020). Balai Karantina Pertanian Padang mencatat dalam sepekan terakhir sebanyak 32 ton buah manggis senilai Rp1,44 miliar asal provinsi itu kembali diekspor dengan negara tujuan Cina.

Foto: ANTARA /Iggoy el Fitra
Eskpor manggis Sumbar difasilitasi Karantina Pertanian Padang

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG- Pandemi virus corona ternyata tidak berdampak kepada ekspor komoditi manggis dari Sumatra Barat. Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Padang melaporkan bahwa fasilitasi ekspor buah manggis asal Provinsi Sumatra Barat (Sumbar) meningkat dua kali lipat dibandingkan periode sama ditahun 2019.

"Kita patut bersyukur dimasa yang serba terbatas akibat pandemi, petani manggis Sumbar bisa menggenjot kinerja ekspornya hampir dua kali lipat. Dan ini tentunya menjadi pengungkit kinerja ekspor sektor pertanian secara keseluruhan, " kata Kepala Karantina Pertanian Padang, Eka Darnida, Senin (3/8).

Eka menjelaskan berdasarkan data dari sistem perkarantinaan, pada periode Januari sampai Juli 2020, tercatat sebanyak 143 kali pengiriman dengan total 475,5 ton  dan nilai ekonomi mencapai Rp 21,4 miliar. Sementara pada periode Januari sampai dengan Juli ditahun 2019 hanya sebanyak 240,9 ton senilai Rp 10,8 miliar saja.

Eka menyebut ada satu tujuan negara ekspor manggis dari Sumbar selama masa pandemi yakni China. Pada periode sebelumnya, negara tujuan ekspor manggis adalah Cina, Malaysia dan Singapura. Ia berharap dengan dibukanya pembatasan secara bertahap pengiriman komoditi manggis lebih mudah terlayani.

Untuk mempercepat proses bisnis, kata Eka, Karantina Pertanian Padang juga menyiapkan layanan inline inspection atau pemeriksaan dan tindakan karantina dilakukan digudang pemilik. Saat ini terhitung ada lima eksportir manggis, yakni PT BA, PT AFA, PT BAS, PT SHB dan PT EBS.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA