Saturday, 9 Safar 1442 / 26 September 2020

Saturday, 9 Safar 1442 / 26 September 2020

Islam

Kisah Islam di Mata Pribumi Australia

Selasa 04 Aug 2020 04:31 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Muslim Afganistan dengan kafiah untanya pada zaman Australia dari tahun 1860-1920.

Muslim Afganistan dengan kafiah untanya pada zaman Australia dari tahun 1860-1920.

Foto: brokenhillcottages.com.au
Islam di Australia.

REPUBLIKA.CO.ID -- Komunitas adat dan Muslim telah berdagang, bersosialisasi, dan menikah di Australia selama tiga abad.

Sejak awal 1700-an, nelayan Muslim dari Indonesia melakukan perjalanan tahunan ke pantai utara dan barat laut Australia untuk mencari siput laut (teripang). Perdagangan yang berkembang mencakup barang-barang material, tetapi para pengunjung juga meninggalkan warisan agama yang langgeng.

Penelitian terbaru menegaskan adanya motif Islam di beberapa mitologi dan ritual Aborigin Australia utara.

Dalam upacara kamar mayat yang dilakukan oleh masyarakat di Galiwinku di Pulau Elcho hari ini, ada referensi untuk sosok Mimpi Walitha'walitha, sebuah adaptasi dari frase Arab Allah ta'ala (Tuhan, yang ditinggikan).

Muslim pertama yang menetap secara permanen di Australia adalah para kaum penggembala unta, terutama dari Afghanistan. Antara tahun 1860-an dan 1920-an, unta-unta Muslim mengerjakan jejak pedalaman dan mengembangkan hubungan dengan orang-orang Aborigin setempat. Perkawinan campuran adalah hal biasa dan ada keluarga Aborigin dengan nama keluarga termasuk Khan, Sultan, Mahomed, dan Akbar.

  • Keterangan foto: Kaum penggembala unta asal Afghanistan di Australia Selatan.

Dari pertengahan 1880-an, Muslim Melayu datang ke Australia utara sebagai buruh kontrak di industri kerang mutiara. Mereka juga membentuk hubungan lama dengan orang-orang Pribumi yang mereka temui. Sejumlah besar menikah dengan wanita Aborigin lokal, dan hari ini ada banyak orang Aborigin-Melayu di ujung atas Australia.

Sebuah budaya yang sama

Mengutip penelitian Peta Stepshon seorang 'Honorary Fellow Asia Institute, University of Melbourne' seperti dilansir theconversation.com, menyatakan telah menemukan spektrum luas identifikasi penduduk asli dengan Islam. Mulai dari mereka yang memiliki leluhur Muslim Afghanistan dan Melayu, tetapi tidak mempraktikkan Muslim, mereka yang tidak memiliki leluhur Muslim, tetapi penganut agama yang ketat.

Muslim pribumi yang saya temuai, lanjut Stepshon, merasakan kecocokan budaya yang rapi atau erat antara kepercayaan adat asli mereka dan ajaran Islam. Banyak yang berpendapat bahwa dalam memeluk Islam mereka secara bersamaan akan kembali ke akar adat mereka.

Mereka menemukan kesejajaran budaya dalam praktik-praktik sunat laki-laki bersama, mengatur pernikahan, poligini (suatu bentuk perkawinan di mana seorang pria memiliki lebih dari satu istri), dan fakta bahwa pria biasanya lebih tua daripada istri mereka di masyarakat adat Islam dan tradisional.

Pewawancara Alinta, misalnya, menemukan "Islam terhubung dengan Aboriginitas [nya]" karena penekanan bersama pada peran gender dan bidang pengaruh. "Dalam Islam, laki-laki memiliki peran yang jelas dan perempuan memiliki peran yang jelas, dan dengan orang Aborigin, seperti itu juga."

Yang lain berkomentar tentang sikap yang sama yang dimiliki umat Islam dan masyarakat adat terhadap lingkungan. Menurut narasumber lain, Nazra, "dalam Al Qur'an itu memberi tahu Anda dengan sangat jelas jangan sia-siakan apa yang tidak diperlukan ... dan komunitas Aborigin adalah sama. Air dan makanan sangat berharga sehingga Anda hanya mengambil apa yang Anda butuhkan."

Muslim pribumi juga tertarik pada Islam karena tidak menganut jenis mono-kulturalisme misionaris Kristen yang dikenakan pada orang Aborigin. Alquran menyatakan bahwa Allah menjadikan manusia menjadi berbagai bangsa dan suku. Perbedaan rasial dan budaya ini, jauh dari kesalahan, adalah tanda kebesaran dari Tuhan.

Menurut Shahzad, orang lain yang diwawancarai dari kelompok itu, Islam tidak hanya mengatakan "Anda seorang Muslim, itu saja."  Islam itu mengakui bahwa kita milik berbagai suku dan bangsa. Jadi itu tidak melakukan apa yang dilakukan Kekristenan terhadap banyak orang Aborigin, [yang] mencoba dan menjadikan mereka seperti orang kulit putih. "

Muslim Pribumi Australia (yang sama dengan orang Inggris berkulit hitam dan Afrika-Amerika), memahami konversi ke Islam sebagai cara untuk memperbaiki bekas luka psikologis yang mendalam yang mereka derita sebagai manusia.

Namun, ada juga alasan spesifik gender mengapa Islam menarik bagi perempuan dan laki-laki Pribumi.

Perempuan adat telah lama distereotipkan sebagai tersedia secara seksual, dan mereka menderita tingkat pelecehan seksual yang tidak proporsional. Mengenakan jilbab adalah pencegah praktis dan simbolis untuk perhatian yang tidak diinginkan.

Sebagai ungkapan publik tentang pentingnya Islam untuk keluarga, itu juga menarik bagi perempuan yang pindah agama, yang dengan latar belakang sejarah panjang perpisahan keluarga. Mereka mendamkan keamanan dan stabilitas anak-anak mereka.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA