Tuesday, 5 Safar 1442 / 22 September 2020

Tuesday, 5 Safar 1442 / 22 September 2020

Pakar: Hukuman Djoko Tjandra Bisa Diakumulasi

Selasa 04 Aug 2020 00:03 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Agus Yulianto

Pakar Hukum Pidana Abdul Fickar Hadjar

Pakar Hukum Pidana Abdul Fickar Hadjar

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Djoko bisa dihukum dengan pokok perkara korupsi serta kasus baru dalam pelariannya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar Hukum Pidana Abdul Fickar Hadjar mengatakan, hukuman untuk terdakwa Djoko Sugiarto Tjandra bisa diakumulasi. Djoko bisa dihukum dengan pokok perkara korupsi serta kasus baru dalam pelariannya.

"Ya akumulasi, hukuman cessie dulu dilaksanakan kemudian yang lain," kata Abdul Fickar saat dihubungi Republika, Senin (3/8). Kasus lain yang dimaksud yakni berupa pembuatan surat jalan maupun dugaan-dugaan suap lainnya bila memang disangkakan.

photo
Buronan kasus korupsi pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali Djoko Tjandra (tengah) yang ditangkap di Malaysia ditunjukkan kepada media saat konferensi pers di kantor Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Kamis (30/7/2020). Djoko Tjandra berhasil ditangkap setelah buron selama sebelas tahun mulai dari 2009 hingga 2020 usai divonis dua tahun penjara oleh Mahkamah Agung. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/aww. - (ANTARA/Muhammad Adimaja)

Dalam prosesnya, menurut Abdul Fickar, Djoko Tjandra bisa dieksekusi langsung sebagai narapidana kasus cessie Bank Bali, ke Lembaga Pemasyarakatan. Sedangkan untuk pemeriksaan perkara lain, penyidik bisa 'meminjam' Djoko Tjandra dari LP yang menurunnya.

Jika ada penyidikan berdasarkan alat bukti yang cukup menempatkan Djoko Tjandra sebagai tersangka, maka ada dua instansi hukum yang memungkinkan menyelidiki Djoko Tjandra. Polri bisa mendalami dugaan pidana umum. Sedangkan KPK atau Kejaksaan bisa mendalami kasus korupsinya.

"Artinya instansi yang menyidik dapat menahan sebagai bagian dari upaya paksa dalam penyidikan dan penahanannya tidak mengurangi lamanya hukuman pada kasus Cesie Bank Bali," kata dia.

Abdul Fickar menambahkan, jika ada penahanan dalam kasus baru, maka pelaksanaan hukuman dalam kasus Cesie berhenti smentara sampai adanya putusan tetap.

Saat ini, Djoko Tjandra tengah menjalani penahanan di Rumah Tahanan (Rutan) Salemba cabang Bareskrim Polri. Kepolisian menahan Djoko untuk mendalami kasus surat jalan yang melibatkan jenderal di lingkungan Bareskrim Polri.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA