Monday, 20 Zulhijjah 1441 / 10 August 2020

Monday, 20 Zulhijjah 1441 / 10 August 2020

UU Penistaan Agama di Pakistan yang Picu Polemik Publik

Ahad 02 Aug 2020 19:20 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Bendera Pakistan

Bendera Pakistan

Publik Pakistan memperdebatkan UU Penistaan Agama yang dinilai ekstrem.

REPUBLIKA.CO.ID, China, Turki, dan Arab Saudi telah mengambil langkah teknis dan kelembagaan untuk menyensor internet yang melampaui hukum. Langkah tersebut sekarang meluas ke norma-norma sosial, praktik bisnis, dan bidang lainnya. Demikian pula di Pakistan, penyensoran dapat melampaui keinginan pemerintah untuk mengendalikan informasi yang berdampak negatif bagi masyarakat.

Baca Juga

 

Kebebasan berbicara adalah salah satu hak yang paling penting, tetapi itu hak yang banyak disalahtafsirkan. Kamu memiliki hak untuk mengatakan apa yang kamu pikirkan, berbagi informasi, dan menuntut dunia yang lebih baik. Kamu juga memiliki hak untuk setuju atau tidak setuju dengan mereka yang berkuasa dan hak untuk mengekspresikan pendapat ini dengan mengadakan protes damai.

 

Hak atas kebebasan berekspresi diabadikan dalam Pasal 19 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (HAM), yang secara luas menjabarkan HAM yang kita nikmati. Ia kemudian dilindungi secara hukum oleh perjanjian internasional dan regional.

 

Kebebasan berekspresi, pilihan, dan pendapat selalu terancam oleh pemerintah dan perusahaan. Banyak klausul dalam konstitusi yang tidak jelas dan tunduk pada interpretasi. 

 

Sayangnya, interpretasi yang paling diskriminatif digunakan oleh pemerintah untuk membatasi arus informasi yang bebas. Sehingga orang-orang tidak berdaya yang menderita ketika kebebasan berbicara terancam.

 

Artikel yang ditulis Syed Husain dan dipublikasikan Nayadaur.tv pada Sabtu (1/8) menerangkan, pada 21 Juli, jurnalis terkenal Matiullah Jan diculik di Islamabad oleh orang-orang tidak dikenal. Dia dibebaskan sekitar 12 jam kemudian di lokasi sekitar 46 km dari Islamabad. 

 

Enam hari sebelum penculikannya, Mahkamah Agung Pakistan telah memulai proses hukum terhadapnya, karena menghina pengadilan atas tweet terhadap ruang sidang yang sama dan para hakimnya. Jan mengkritik tujuh dari sepuluh hakim Mahkamah Agung negara itu setelah mereka menolak petisi presiden yang menuduh rekan mereka, Hakim Qazi Faez, melakukan pelanggaran dan hidup di luar kemampuannya.

 

Pada 22 Juli 2020, Mahkamah Agung Pakistan mengisyaratkan larangan penggunaan YouTube. Pengadilan menolak konten yang tidak diatur di media sosial, terutama komentar mengenai peradilan, angkatan bersenjata dan pemerintah pada platform video streeming ini.

 

Majelis Nasional pada Juni dengan suara bulat mengeluarkan resolusi yang mewajibkan untuk menulis Khatam-an-Nabiyyin setelah nama Nabi Muhammad SAW dalam buku teks. 

 

Majelis Punjab pada 22 Juli mengesahkan RUU Tahaffuz e Bunyad e Islam (Perlindungan Yayasan Islam) pada 2020 yang melarang pencetakan dan publikasi materi yang tidak pantas.

 

Undang-undang baru mewajibkan bahwa nama suci Nabi Muhammad harus didahului dengan gelar Khatam-an-Nabiyyin diikuti shallallahu alaihi wasallam. Siapa pun yang ketahuan menodai Nabi mana pun, salah satu dari empat buku ilahi, keluarga dan sahabat Nabi, serta bersekongkol atau memuliakan teroris dan mempromosikan sektarianisme dapat dihukum dengan maksimum hukuman penjara lima tahun hingga denda 500 ribu Rupee Pakistan.

 

Pada 23 Juli, Dewan Kurikulum dan Buku Teks Punjab melarang 100 buku teks termasuk Oxford dan Cambridge yang terkenal secara global, Paragon Books dan Link International Pakistan.

Direktur Pelaksana Dewan Rai Manzoor Husain mengatakan bahwa PCTB telah membentuk 30 komite untuk memeriksa semua buku pelajaran yang saat ini sedang diajarkan di provinsi dan mengkritik rezim sebelumnya karena tidak memeriksa buku-buku apa yang diajarkan kepada anak-anak di sekolah swasta.

 

Memberikan contoh dari beberapa konten yang 'menyinggung', direktur pelaksana PCTB mengklaim beberapa buku telah mendistorsi fakta tentang Pakistan dan fondasinya. Alih-alih mengutip ucapan Quaid-e-Azam atau tokoh sejarah Pakistan lainnya, salah satu buku itu memuat ucapan Mahatma Gandhi.

 

Dia juga mempertanyakan mengapa sebuah buku matematika mengajarkan konsep penghitungan menggunakan gambar babi, dan menuduh Cambridge berusaha mempromosikan kejahatan dan kekerasan di kalangan siswa dengan menghubungkannya dengan pengangguran.

 

Agama memainkan peran yang sangat penting dalam masyarakat Pakistan. Pada Februari 2011, Senator Sherry Rehman dipaksa untuk menghapus RUU yang diajukan dalam majelis nasional, mengusulkan amandemen dalam undang-undang penistaan agama.

Dalam sebuah khutbah, Imam Masjid Sultan Karachi mengatakan Sherry Rehman pantas dibunuh karena perannya dalam memperkenalkan RUU penistaan agama di Majelis Nasional. Tanzeem e Islami juga membagikan pamflet yang menuduh Rehman memprovokasi sentimen keagamaan Muslim Pakistan.

photo
Masjid Badshahi, Lahore Pakistan. - (Muhammad SUbarkah)

 

Pada Februari 2013, dua anggota Mahkamah Agung telah mengaku mendengarkan petisi warga terhadap Sherry Rehman karena diduga membuat pernyataan menghujat selama program televisi pada  2010. Ini terlepas dari kenyataan bahwa permohonan tersebut sebelumnya telah ditolak oleh sesi pengadilan serta Multan Pengadilan Tinggi Lahore.

 

Pada 11 Agustus 2016, Majelis Nasional mengesahkan undang-undang kejahatan dunia maya yang kontroversial bernama Prevention of Electronic Crimes Act, 2016. Senat dengan suara bulat mengeluarkan undang-undang tersebut, dengan sejumlah amandemen pada bulan Juli.

 

Selama satu tahun, para pembela hak-hak digital seperti Nighat Dad dari Digital Rights Foundation, serta para pakar dan pemangku kepentingan masyarakat sipil berusaha mengubah undang-undang tersebut dari bentuk penindasan saat ini. 

 

Senator Sherry Rehman, Aitzaz Ahsan dan Dr Arif Alvi berusaha untuk membuat amandemen yang signifikan terhadap RUU tersebut, menambahkan lebih dari lima puluh amandemen, tetapi ini masih tidak mengurangi kekuatan berbahaya dari RUU tersebut.

 

Di bawah kedok perlindungan nasional, sentimen agama dan moralitas, telah terjadi pelanggaran besar-besaran pada hak-hak dasar warga negara. Pembatasan surat kabar dan stasiun TV dapat memengaruhi hak setiap orang untuk kebebasan berekspresi.

 

 

RUU 'kejam' mendapat kecaman keras dari industri TI, organisasi masyarakat sipil dan aktivis hak-hak karena mengekang hak asasi manusia dan memberikan kekuasaan yang melampaui batas kepada otoritas penegak hukum.

Ini juga memungkinkan petugas yang berwenang untuk memanggil siapa saja untuk membuka kunci komputer, ponsel, atau perangkat lain selama penyelidikan. Melakukan spoofing bisa dihukuman tiga tahun.

 

Pemerintah memiliki tanggung jawab untuk melarang pidato yang penuh kebencian. Tetapi banyak yang menyalahgunakan wewenang mereka untuk membungkam perbedaan pendapat secara damai dengan mengeluarkan undang-undang yang mengkriminalisasi kebebasan berekspresi. Ini seringkali dilakukan atas nama kontra-terorisme, keamanan nasional atau agama.

 

Kebebasan berbicara adalah hak untuk mengatakan apapun yang kamu suka tentang apapun yang kamu inginkan, kapanpun kamu suka. Tapi pemerintah memiliki tanggung jawab untuk melarang ucapan kebencian dan hasutan. Pembatasan juga dapat dibenarkan jika mereka melindungi kepentingan publik tertentu atau hak dan reputasi orang lain. 

 

Dalam hukum internasional, akses ke informasi dan kebebasan berekspresi adalah dua sisi mata uang yang sama, dan keduanya telah menemukan akselerator luar biasa di internet dan jenis komunikasi digital lainnya. Pada saat yang sama, upaya untuk mengendalikan pembicaraan dan informasi juga dipercepat, baik oleh pemerintah maupun aktor swasta dalam bentuk penyensoran, pembatasan akses.

 

Seseorang mungkin tidak setuju dengan Menteri Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, Chaudhry Fawad Husain tetapi dia selalu mendaftarkan keberatannya jika dia tidak setuju dengan rezimnya sendiri. 

 

Dia mengatakan saat ini, parlemen terutama di Punjab, telah menciptakan suasana seperti itu, setiap anggota memperkenalkan undang-undang baru setiap hari dengan mengklaim bahwa kegagalan meloloskannya akan membahayakan Islam.

 

Ini adalah sikap berbahaya dan akan mendorong negara itu ke dalam lingkaran setan ekstremisme sektarian dan agama. Islam tidak di bawah ancaman baik dari aplikasi seluler dan berbagi buku. Sebaliknya, kita diancam perpecahan sektarian dan ekstremisme.

Majelis Punjab telah memelihara sikap berbahaya dengan mendorong anggota parlemen untuk memperkenalkan gerakan baru setiap hari atas anggapan ancaman terhadap Islam. Kita perlu menjaga kemungkinan adanya perselisihan dengan niat baik tanpa konsekuensi drastis.

 

 

 

Sumber: https://nayadaur.tv/2020/08/why-is-islam-always-under-threat-in-pakistan/

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA