Friday, 24 Zulhijjah 1441 / 14 August 2020

Friday, 24 Zulhijjah 1441 / 14 August 2020

Ike Muti Minta Maaf, Pemprov DKI: Ini Jadi Pelajaran

Ahad 02 Aug 2020 15:00 WIB

Rep: Eva Rianti/ Red: Bilal Ramadhan

Artis Ike Muti menuding gagal mendapatkan proyek dari Pemprov DKI karena enggan menghapus foto dengan Presiden Jokowi.

Artis Ike Muti menuding gagal mendapatkan proyek dari Pemprov DKI karena enggan menghapus foto dengan Presiden Jokowi.

Foto: Tangkapan layar
Ike berkelit informasi yang dia sampaikan bukan darinya melainkan Marantika Agency.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Artis Ike Muti melalui akun Instagram @ikemuti16 sudah menyampaikan koreksi atas unggahannya dan menghapus unggahan yang berisi informasi salah tentang Pemprov DKI Jakarta terkait adanya permintaan menghapus foto Jokowi di media sosial. Biro Hukum Pemprov DKI Jakarta berharap agar ke depannya tidak lagi terjadi pemutarbalikan fakta dan kegaduhan atas soal yang non-substantif seperti itu.

Kepala Biro Hukum Pemprov DKI Jakarta Yayan Yuhanah mengatakan, dirinya sudah membaca koreksi yang dilakukan oleh Ike Muti melalui akun Instagram pribadinya. Koreksi tersebut sudah diunggah oleh Ike Muti per tanggal 2 Agustus atau bertepatan dengan masa tenggat somasi yang ditentukan.

“Setelah adanya pengakuan dan koreksi dari Ike Muti, serta atas arahan dari Gubernur DKI Jakarta, maka kami anggap masalah yang berkaitan dengan unggahan tersebut sudah selesai,” kata Yayan dalam siaran pers, Ahad (2/8).

Pemprov DKI Jakarta sendiri melalui Biro Hukum memberikan apresiasi atas koreksi dan permintaan maaf dari Ike Muti. Yayan berharap agar pemutarbalikan fakta seperti ini tidak terulang lagi dan dapat menjadi pembelajaran bagi yang bersangkutan dan bagi masyarakat untuk menggunakan akal sehat, bijak, dan kritis dalam berkomunikasi dengan menggunakan media sosial.

Yayan menilai pentingnya memiliki ketelitian, obyektivitas, dan melakukan verifikasi sebelum menyebarkan informasi agar tidak ada kabar yang menyesatkan beredar di masyarakat. “Kejadian ini harus dijadikan pelajaran bagi semua,” tegasnya.

Sebelumnya, pada Ahad (2/8) pagi, Ike Muti melalui akun instagramnya telah meminta maaf secara terbuka kepada Pemprov DKI Jakarta. Dia mengungkapkan tidak ada niat merugikan nama baik Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

"Bersamaan dengan ini, saya sampaikan bahwa, sama sekali tidak ada niatan saya menyampaikan kebohongan apalagi sampai merugikan nama baik Pemda Provinsi DKI Jakarta," tulis Ike Muti melalui akun Instagram pribadinya @ikemuti yang diunggah pada Ahad (2/8).

Ike menjelaskan, informasi yang dia sampaikan lewat unggahan di instagram, yang telah dihapus, bukanlah bersumber dari dirinya, melainkan dari pihak Marantika agency.

"Belakangan saya kaget bahwa postingan saya tersebut menjadi viral. Baru belakangan juga saya mengetahui dari Marantika melalui Whatsapp bahwa informasi yang saya dapatkan darinya adalah tidak benar," kelitnya.

Hal tersebut, katanya, disampaikan oleh Marantika melalui akun instagramnya @marantika_agency pada Jumat pagi dan melalui instastory pada Jumat malam (31/7). "Serta surat yang dibuatnya yang juga memuat permohonan maaf pihak Marantika kepada saya, Gubernur DKI Jakarta dan Pemda DKI Jakarta," kata dia melanjutkan.

Oleh karena itu, Ike meminta maaf kepada Pemprov DKI Jakarta akibat unggahannya yang sempat bikin gempar. "Jelas bahwa informasi tersebut sesungguhnya bukan bersumber dari saya, namun bagaimanapun saya minta maaf kepada semua pihak dan khususnya Pemda Provinsi DKI Jakarta atas postingan saya yang telah menimbulkan kegaduhan saya juga telah menghapus postingan saya sebelumnya," kata Ike.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA