Sunday, 19 Zulhijjah 1441 / 09 August 2020

Sunday, 19 Zulhijjah 1441 / 09 August 2020

India Ingin Menjadi Pusat Ekspor Smartphone Global

Ahad 02 Aug 2020 08:05 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Friska Yolandha

Warga berjalan di depan etalase toko ponsel di Ahmedabad, India, Sabtu (1/8). Tiga pembuat ponsel pintar dunia telah mengajukan insentif kepada pemerintah India untuk membangun pabrik skala besar.

Warga berjalan di depan etalase toko ponsel di Ahmedabad, India, Sabtu (1/8). Tiga pembuat ponsel pintar dunia telah mengajukan insentif kepada pemerintah India untuk membangun pabrik skala besar.

Foto: AP Photo/Ajit Solanki
Sejumlah vendor sudah mengajukan insentif pada pemerintah India.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- India saat ini benar-benar menginginkan untuk menjadi pusar ekspor smartphone global seperti China. Untuk mewujudkan hal tersebut, India menawarkan skema insentif tuai kepada perusahaan atau vendor smartphone global untuk penjualan tambahan perangkat yang dilakukan secara lokal selama lima tahun dengan tahun dasar 2019-2020.

Dikutip Reuters, Ahad (2/8), Menteri Teknologi India Ravi Shankar Prasad mengatakan sejumlah vendor smartphone sudah melakukan pengajuan terhadap insentif dari pemerintah India senilai 6,65 miliar dolar AS tersebut. Sejumlah vendor smartphone global tersebut mulai dari Apple melalui pabrik Foxconn dan Wistron Corp yang berada di negara bagian India selatan.

Bahkan, Prasad menyebut Samsung Electronics Co Ltd Korea Selatan juga sudah mengajukan insentif tersebut. Saat ini, Samsung memiliki pabrik di pinggiran New Delhi yang disebut sebagai pabrik manufaktur ponsel terbesar di dunia.

Begitu juga salah satu pemasok Apple yakni Pegatron Corp yang belum memiliki pabrik di India juga dikabarkan tengah melakukan pembicaraan dengan berbagai negara untuk mengatur operasional di India. Hanya saja perwakilan Pegatron Corp belum memberikan konfirmasi terkait kabar tersebut. Prasad menambahkan, Lava yang pernah merakit model untuk Lenovo China menjadi salah satu perusahaan-perusahaan India yang tengah mencari insentif tersebut.

Sebanyak 22 perusahaan telah menerapkan skema tersebut. Pemerintah India mengharapkan upaya tersebut akan menghasilkan produksi ponsel pintar senilai 154 miliar dolar AS dan menciptakan 300 ribu pekerjaan langsung selama lima tahun.

Saat ini, produksi ponsel pintar menjadi titik terang dalam perekonomian India. Hal tersebut terjadi karena Perdana Menteri India Narendra Modi fokus terhadap manufaktur lokal dalam upaya menciptakan lapangan kerja.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA