Saturday, 18 Zulhijjah 1441 / 08 August 2020

Saturday, 18 Zulhijjah 1441 / 08 August 2020

Cerita Amanda Rawles Menggunakan Hijab

Ahad 02 Aug 2020 06:00 WIB

Rep: viva.co.id/ Red: viva.co.id

Amanda Rawles

Amanda Rawles

Cerita Amanda Rawles Menggunakan Hijab

VIVA – Aktris Amanda Rawles mengalami banyak hal pertama selama syuting Film Ranah 3 Warna. Di film itu Amanda berperan sebagai Raisa. Ia baru pertama kali berperan di film dengan genre drama religi dan harus mengenakan hijab.

"Ini drama religi ya, aku belum pernah karena biasanya cinta-cintaan drama remaja aja. Di sini usia aku juga lebih tua dari aslinya, pastinya aku di sinin pakai jilbab nantinya itu juga pertama kali jilbab di film," kata Amanda saat ditemui di kawasan Kebon Jeruk, Jakarta, Kamis, 30 Juli 2020.

Amanda memainkan karakter sebagai seorang jurnalis. Menurutnya, karakter yang dimainkan menarik karena bertolak belakang dengan karakter utama. Namun Raisa selalu mendukung karena percaya dengan Alif, sang karakter utama dalam Ranah 3 Warna.

"Aku berperan sebagai Raisa. Dia kebalikan Alif, dia ambisius dalam meraih cita-cita jadi jurnalis. Raisa ada memotivasi alif, dia yakin Alif bisa meraih cita-citanya karena Raisa anggap ada sesuatu di dalam diri Alif," katanya.

Di film itu, Amanda belajar bahaa dan tarian Minang. Amanda mengaku belum pernah belajar tarian tersebut sebelumnya. Selain itu, Amanda Rawles belajar Bahasa Perancis. Ia merasakan banyak hal berbeda dalam film tersebut.

"Sebenernya kalau di sini adanya percikan cinta gitu-gitu ya. Cuma enggak terlalu romantis banget, ya menurut aku ini juga pengalaman baru buat aku dengan image baru ini," kata Amanda.

Baca juga: Amanda Rawles Terinspirasi Dari Karakter di Ranah 3 Warna

Dalam Ranah 3 Warna, Amanda beradu akting dengan Arbani Yasiz, Teuku Rassya, David Chalik dan Donny Alamsyah. Film tersebut diangkat dari novel karya Ahmad Fuadi dengan judul yang sama. Adalah Guntur Soeharjanto yang duduk di bangku sutrdara.

Film tersebut menceritakan tentang semangat juang dan tak mudah putus asa dari karakter Alif untuk menimba ilmu. Hal tersebut dirasa cocok menggambarkan masyarakat yang pantang menyerah dengan situasi pandemi seperti saat ini. Kisahnya diklaim cukup sederhana dan mudah dicerna, itu yang menjadi magnet bagi versi novelnya yang laris hingga ke mancanegara.
 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan viva.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab viva.co.id.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA