Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

Wawali Bogor: Evaluasi Kelayakan RS Azra Jadi Rujukan Covid

Ahad 02 Aug 2020 05:05 WIB

Red: Esthi Maharani

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim

Foto: Republika/Nugroho Habibi
RS Azra menjadi lokasi lonjakan kasus Covid-19 karena 10 pegawainya terinfeksi

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim, menyebutkan Rumah Sakit Azra tetap buka sambil menunggu hasil kajian dari Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat, setelah menjadi lokasi lonjakan kasus virus corona Covid-19.

"Menunggu keputusan, masih konsultasi dengan Dinkes Provinsi Jawa barat," ungkapnya saat dikonfirmasi melalui pesan singkat, Sabtu (1/8).

Ia meminta Dinkes Jawa Barat melakukan kajian mengenai kelayakan RS Azra menjadi rumah sakit rujukan penanganan pasien Covid-19.

"Kami minta Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat untuk bersama-sama melakukan pengecekan di lapangan dan menilai apakah status RS Azra masih layak menjadi rujukan Covid-19," katanya.

Sebelumnya terjadi lonjakan kasus Covid-19 di Kota Bogor yang bermuara dari RS Azra, dengan jumlah 10 orang positif terinfeksi dalam sehari. Sebanyak 10 orang itu merupakan pegawai RS Azra sebagai petugas keamanan, penerima tamu, hingga petugas parkir.

"Azra total 10 orang, enam (domisili) Kota Bogor, empat orang (domisili) Kabupaten Bogor," sebut Dedie.

Sementara itu, jumlah kasus Covid-19 di Kota Bogor sudah mencapai angka 290 kasus. Ada penambahan delapan kasus positif pada hari ini. Penambahan 10 kasus di RS Azra terjadi pada Sabtu 31 Agustus 2020.



sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA