Tuesday, 14 Zulhijjah 1441 / 04 August 2020

Tuesday, 14 Zulhijjah 1441 / 04 August 2020

Turki Menguji Sistem Pertahanan Udara S-400 Rusia

Ahad 02 Aug 2020 05:05 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Sistem Pertahanan Udara S-400 Rusia

Sistem Pertahanan Udara S-400 Rusia

Foto: duvarenglish.com
Turki 'menguji sistem pertahanan udara S-400 Rusia di pesawat buatan AS tahun lalu

REPUBLIKA.CO.ID, --  Turki menguji sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia pada jet tempur F-16 buatan AS pada November 2019. Berita yang dilansir dari duvarenglish.com mengutip sebuah sumber yang dekat dengan industri pertahanan Turki yang  mengatakan kepada TASS pada 7 Juli.

"Ya, uji coba semacam itu memang telah terjadi November lalu, ”Sumber itu mengatakan kepada TASS ketika diminta untuk mengomentari beberapa laporan media.

Sebelumnya pada hari itu, beberapa media melaporkan dengan mengacu pada portal Fighter Jets World bahwa sistem rudal buatan Rusia telah diuji pada pesawat A.S. Portal menerbitkan rekaman video oleh saluran TRT Turki, menampilkan sistem S-400 Rusia dan pesawat F-16 dan F-4 buatan AS, yang dirilis melalui akun YouTube resminya pada 29 November 2019.

"Ya, uji coba semacam itu memang telah terjadi November lalu," kata sumber itu kepada TASS ketika diminta mengomentari laporan media itu.

Pada 25 November 2019, CNN Türk melaporkan bahwa berbagai pesawat, termasuk jet tempur F-16, diacak di dekat Ankara untuk menguji S-400. Militer Turki menguji komunikasi antara sistem pertahanan udara dan pesawat selama latihan tersebut.

Rusia mengatakan pada September 2017 bahwa mereka telah menandatangani kontrak 2,5 miliar dolar AS untuk pasokan sistem rudal S-400 dengan Turki. 'Batch' pertama berdasarkan kontrak telah dikirim ke Ankara dengan transportasi udara pada Juli 2019.

Amerika Serikat dan NATO telah berusaha untuk memecahkan kesepakatan. Gedung Putih mengatakan pada pertengahan Juli bahwa "keputusan Turki untuk membeli sistem pertahanan udara S-400 Rusia membuat keterlibatannya yang berkelanjutan dengan F-35 tidak mungkin dilakukan.

S-400 'Triumf' Rusia (nama pelaporan NATO: SA-21 Growler) adalah sistem rudal darat-ke-udara jarak jauh dan menengah terbaru yang mulai beroperasi pada 2007. Ia dirancang untuk menghancurkan pesawat, peluru kendali, dan balistik. rudal, dan juga dapat digunakan terhadap instalasi darat. S-400 dapat melibatkan target pada jarak hingga 400 km dan pada ketinggian hingga 30 km di bawah tembakan musuh yang intensif dan terjadi banyak gangguan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA