Tuesday, 14 Zulhijjah 1441 / 04 August 2020

Tuesday, 14 Zulhijjah 1441 / 04 August 2020

China Kirim Petugas Bantu Tangani Covid-19 di Hong Kong

Sabtu 01 Aug 2020 04:24 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Seorang wanita mengenakan masker untuk melindungi terhadap virus corona baru naik sepeda melewati layar video besar yang menunjukkan Presiden Cina Xi Jinping berbicara di Beijing, Selasa, 30 Juni 2020. China menyetujui undang-undang keamanan nasional yang kontroversial yang akan memungkinkan pihak berwenang untuk menindak tentang kegiatan subversif dan pemisahan diri di Hong Kong, sebuah langkah yang dianggap banyak orang sebagai yang paling berani di Beijing untuk menghapus firewall hukum antara wilayah semi-otonom dan sistem Partai Komunis otoriter daratan.

Seorang wanita mengenakan masker untuk melindungi terhadap virus corona baru naik sepeda melewati layar video besar yang menunjukkan Presiden Cina Xi Jinping berbicara di Beijing, Selasa, 30 Juni 2020. China menyetujui undang-undang keamanan nasional yang kontroversial yang akan memungkinkan pihak berwenang untuk menindak tentang kegiatan subversif dan pemisahan diri di Hong Kong, sebuah langkah yang dianggap banyak orang sebagai yang paling berani di Beijing untuk menghapus firewall hukum antara wilayah semi-otonom dan sistem Partai Komunis otoriter daratan.

Foto: AP/Mark Schiefelbein
China akan membantu pengujian dan pembangunan pusat perawatan di Hong Kong

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG -- China memutuskan akan mengirim personel ke Hong Kong, Jumat (31/7). Langkah itu dilakukan untuk membantu dalam pengujian virus corona dan pembangunan pusat perawatan.

Baca Juga

Kantor Urusan Hong Kong dan Makau mengatakan, bantuan akan dikirim ke Hong Kong atas permintaan pemerintah kota. Personel akan membantu dalam pengujian dan penyaringan skala besar dalam pendataan infeksi dengan cepat.

Penurunan petugas dari Daratan pun dilakukan dalam upaya membantu mempercepat pembangunan fasilitas isolasi dan perawatan sementara. Hal itu mempertimbangkan dengan penambahan jumlah kasus yang terus meningkat.

Hong Kong telah melaporkan total 3.273 infeksi dan 27 kematian sejak awal pandemi virus corona. Infeksi tersebut meningkat lebih dari dua kali lipat sejak 1 Juli.

Kota itu telah memperketat langkah-langkah beraktivitas agar penyebaran virus dapat tertahan. Pemerintah kota telah menerapkan jarak sosial, larangan makan di restoran dari pukul 18.00, dan membatasi pertemuan publik untuk dua orang.

Sedangkan, China telah memperketat pembatasan perjalanan di ibu kota wilayah Xinjiang. Orang yang tiba di Urumqi dari daerah yang dianggap memiliki risiko infeksi tinggi harus menjalani karantina dua minggu.

Sedangkan bagi seseorang yang datang dari daerah yang tidak berisiko virus corona perlu menunjukkan bukti kesehatan yang menyatakan terbebas dari Covid-19. Warga secara prinsip harus tinggal di kota atau menunjukkan bukti kesehatan untuk diizinkan pergi. 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA