Saturday, 25 Zulhijjah 1441 / 15 August 2020

Saturday, 25 Zulhijjah 1441 / 15 August 2020

Sidang Pencalonan Pejabat Pentagon Batal Akibat Hujat Islam

Jumat 31 Jul 2020 10:22 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Christiyaningsih

Markas Pentagon. Calon pejabat Pentagon tersandung pernyataannya yang menghujat Islam di Twitter. Ilustrasi.

Markas Pentagon. Calon pejabat Pentagon tersandung pernyataannya yang menghujat Islam di Twitter. Ilustrasi.

Foto: AP Photo/Charles Dharapak
Calon pejabat Pentagon tersandung pernyataannya yang menghujat Islam di Twitter

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Komite Senat Amerika Serikat tiba-tiba membatalkan sidang konfirmasi pada hari Kamis (30/7) untuk pensiunan Brigadir Jenderal Angkatan Darat Anthony Tata menjadi wakil menteri Pentagon untuk kebijakan. Hal ini setelah pernyataan ofensif yang dibuat Tata tentang Islam dan Obama.

Pencalonan Tata sudah mendapat kecaman dari Senat Partai Demokrat, yang mengirim surat kepadanya pekan ini, meminta dia untuk mundur. Tata, pendukung setia Presiden AS Donald Trump dan komentator konservatif untuk outlet televisi Fox News, telah bekerja di Departemen Pertahanan AS sebagai penasihat senior untuk Menteri Pertahanan Mark Esper.

Pembatalan sidang konfirmasi Tata, sebuah ritual di Washington untuk orang yang diangkat sebagai presiden politik, sekarang mempertanyakan apakah pencalonannya akan ditarik oleh Gedung Putih.

Dilansir Aljazirah pada Jumat (31/7), Tata telah mengunggah cuitan pada 2018 yang menyebut Islam radikal. "Islam adalah agama kekerasan paling menindas yang saya ketahui," cicitnya saat itu.

Ia juga menyebut mantan presiden Barack Obama sebagai pemimpin teroris dan menyebutnya sebagai Muslim. Cuitan itu kini telah dihapus.

Ketua Komite Layanan Senat Jim Inhofe dari Partai Republik mengumumkan pembatalan persidangan sesaat sebelum dijadwalkan untuk dimulai. "Ada banyak Demokrat dan Republik yang tidak cukup tahu tentang Anthony Tata untuk mempertimbangkan dia untuk posisi yang sangat signifikan saat ini," kata Inhofe.

Inhofe mengatakan panel tidak mendapatkan dokumen yang diperlukan dari Tata hingga Kamis. "Seperti yang saya katakan kepada presiden tadi malam, kita benar-benar kehabisan waktu dengan reses Agustus mendatang. Jadi tidak ada gunanya untuk melakukan dengar pendapat pada saat ini dan dia setuju," katanya.

Kepala juru bicara Pentagon Jonathan Hoffman mengatakan kepada wartawan bahwa Tata akan terus bekerja sebagai penasihat bagi Menteri Esper.

"Departemen ini menantikan Jenderal Tata memiliki kesempatan untuk berbagi pengalaman dan keberhasilannya memimpin organisasi publik besar, organisasi sektor publik, dan pengalaman keamanan nasionalnya yang luas dengan komite hari ini," kata Hoffman dalam jumpa pers Pentagon.

Hoffman ditanya apakah Menteri Esper mendukung cuitan Tata tentang Islam. "Jenderal itu sendiri menyatakan bahwa dia tidak percaya atau mendukung komentar yang dibuatnya. Dia mengeluarkan surat kepada komite yang mencabut pernyataan-pernyataan itu," tambah Hoffman.

Senator dari Demokrat, Jack Reed, mengatakan para senator mengadakan pertemuan tertutup pada Selasa (28/7) dan Inhofe melakukan hal yang benar dengan membatalkan sidang. Menurut sebuah pernyataan dari para senator yang mengirim surat itu, Tata menarik pernyataannya, dan banyak yang dihapus, tetapi hanya setelah pencalonannya menjadi publik.

Surat kepada Tata, yang ditandatangani oleh sembilan senator Demokrat dan Vermont independen Bernie Sanders mengatakan: "Surat Anda kepada kepemimpinan komite tampaknya merupakan pencabutan waktu yang dilakukan oleh seseorang yang tiba-tiba menyadari pencalonannya dalam bahaya. Tetapi beberapa pernyataan masa lalu Anda tidak dapat  diberhentikan hanya sebagai penyimpangan."

Kelompok-kelompok Islam telah berulang kali meminta anggota parlemen untuk menentang pencalonan Tata dan mereka memuji pembatalan sidang. "Jika Tata benar-benar tidak memiliki cukup suara untuk melanjutkan, kekalahannya akan mewakili kemenangan atas kefanatikan anti-Muslim, dan untuk prinsip bahwa kebencian tidak memiliki tempat di pemerintahan kita," kata Robert McCaw, direktur urusan pemerintahan Dewan tentang Hubungan Amerika-Islam.

Anthony Tata, yang pensiun pada 2009 setelah 28 tahun di Angkatan Darat AS, bertugas di sejumlah pekerjaan komando dan pertempuran.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA