Friday, 24 Zulhijjah 1441 / 14 August 2020

Friday, 24 Zulhijjah 1441 / 14 August 2020

Perpaduan Langka Imam Ghazali, Kepakaran Fiqih dan Tasawuf

Kamis 30 Jul 2020 20:33 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Imam Ghazali dikenal sosok yang faqih (pakar fiqih) dan seorang sufi. Al-Ghazali (ilustrasi).

Imam Ghazali dikenal sosok yang faqih (pakar fiqih) dan seorang sufi. Al-Ghazali (ilustrasi).

Foto: Wordpress.com
Imam Ghazali dikenal sosok yang faqih (pakar fiqih) dan seorang sufi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Nama lengkap Imam Al-Ghazali adalah Muhammad bin Muhammad bin Muhammad bin Ahmad Abu Hamid at-Thusi as-Syafi'i. 

Baca Juga

Sang Imam lahir di Kota Thus pada tahun 450 Hijriyah dan meninggal di kota yang sama pada 14 Jumadil Akhir tahun 505 Hijriyah pada usia 55 tahun. "Yang unik dalam diri Imam Al-Ghazali adalah posisinya yang merupakan seorang ahli fiqih, namun sekaligus juga ahli tasawuf," kata Ustaz Wildan Jauhari Lc dalam bukunya berjudul Hujjatul Islam al-Imam al-Ghazali terbitan Rumah Fiqih Publishing.

Ustadz Wildan mengatakan, biasanya dalam keseharian sering menyaksikan bagaimana para pengikut dua cabang ilmu keislaman ini saling menonjolkan diri masing-masing. 

Mereka yang belajar hanya ilmu fiqih, sering kali memandang rendah para pembelajar ilmu

tasawuf. Sebaliknya, mereka yang berkonsentrasi dengan tasawuf, kadang suka melalaikan hukum-hukum fikih. 

Dikotomi semacam ini seharusnya tidak perlu terjadi, kalau bisa memahami bahwa kedua anak cabang ilmu itu sesungguhnya merupakan anak kandung dari induk ilmu-ilmu keislaman yang sebenarnya tetap satu.   

Maka tokoh Imam Al-Ghazali ini bisa dijadikan sosok teladan bagaimana aliran ilmu fikih dan tasawuf dapat menyatu, saling menguatkan dan saling membela. Bukan saling menjatuhkan dan saling memusuhi. 

Perbedaan pandangan antara fuqaha (ahli fiqih) dengan kalangan ahli tasawuf terus berlanjut hingga masa hidup Imam Al-Ghazali berakhir. 

Menghadapi kenyataan yang demikian, Imam Al-Ghazali melalui Ihya (Ihya Ulumuddin) berhasil menawarkan jalan tengah bahwa tasawuf dan fikih sama-sama penting bagi umat Islam.

Imam Al-Ghazali bergelar Hujjatul Islam, salah satunya karena beliau punya jasa yang amat besar dalam memberikan argumen (hujjah) baik lewat dalil akal atau naqli. Keduanya berjalin berkelindan dengan rapi dan saling menguatkan ibarat simpul-simpul temali yang terikat dengan benar. Mengalahkan sekian banyak argumen kalangan, termasuk argumen para filsuf sekular anti-Tuhan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA