Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Tuesday, 21 Zulhijjah 1441 / 11 August 2020

Jerman Ingin Perbatasan Internal Uni Eropa Tetap Terbuka Tanpa Kontrol Perbatasan

Kamis 30 Jul 2020 16:09 WIB

Rep: deutsche welle/ Red: deutsche welle

picture-alliance/dpa/CTK Photo/S. Kubes

picture-alliance/dpa/CTK Photo/S. Kubes

Pemerintah Jerman tak setuju pengawasan ketat di perbatasan internal Uni Eropa.

Berkaitan dengan meningkatnya kekhawatiran tentang penyebaran baru Covid-19, bahkan disebut-sebut sebagai infeksi ”gelombang kedua", Jerman ingin agar perbatasan internal Uni Eropa tetap terbuka tanpa pengawasan ketat seperti yang terjadi beberapa bulan lalu.

Lembaga Jerman untuk pengawasan pandemi, Robert-Koch-Insitut (RKI) baru-baru ini memang menetapkan beberapa kawasan risiko baru di Uni Eropa, antara lain kota metropolitan Barcelona dan pulau wisata Mallorca di Spanyol dan kawasan Luxemburg.

Tapi Menteri Dalam Negeri Jerman Horst Seehofer mengatakan tidak setuju jika ada kontrol ketat lagi di perbatasan.

"Saya tidak bisa membayangkan melakukan kembali kontrol perbatasan di seluruh Jerman," kata Horst Seehofer adalam konperensi pers hari Selasa (28/7). Dia menambahkan, kontrol perbatasan seperti yang pernah diberlakukan Prancis, Swiss, Austria dan Denmark akan membawa "masalah politik besar".

Tanpa kontrol perbatasan, dengan tes Covid-19 di bandara-bandara Jerman

Namun Mendagri Jerman Horst Seehofer menegaskan, tidak melakukan pengawasan di perbatasan bukan berarti tidak ada lagi pemantauan dan pengawasan wabah corona. Jerman sendiri sekarang sedang mempersiapkan sarana tes Covid-19 di bandara-bandara. Nantinya semua orang yang datang dari kawasan berisiko tinggi akan diwajibkan melakukan tes Covid-19 langsung di bandara saat kembali memasuki Jerman.

Politisi Senior Partai Demokrat Kristen CDU, Ralph Brinkhaus, mengatakan kepada DW bahwa kebebasan bergerak di Zona Schengen tanpa pengawasan perbatasan telah menjadi "DNA"-nya Uni Eropa. Karena itu, kontrol perbatasan benar-benar sebuah pengecualian dalam situasi-situasi khusus dan adanya "ancaman yang nyata."

Brinkhaus mengingatkan, siapa pun yang bepergian ke daerah berisiko tinggi perlu "kehati-hatian yang ekstrem", dan penting bagi pelancong yang kembali ke Jerman untuk segera melakukan tes Covid-19.

"Ini juga masalah tanggung jawab individu, dan bukan hanya masalah hukum," katanya seraya menambahkan bahwa menjadi tugas politisi dan media untuk menjelaskan kepada publik bahwa bahaya Covid-19 belum berlalu.

Tanggung jawab Anda terhadap masyarakat

Andrew Ullmann, anggota parlemen dari Partai Demokrat Liberal FDP mengatakan kepada DW, para pejabat perlu mengirim pesan yang lebih tegas tentang pentingnya menjaga jarak dan memperhatikan protokol kesehatan.

"Kesan saya tentang Jerman, apalagi saat liburan musim panas sekarang, adalah bahwa tampaknya banyak orang yang lupa (risiko corona) dan senang berpesta-pora lagi," katanya.

Ullmann menambahkan, meningkatnya angka infeksi di Jerman belakangan ini memang bukan berasal dari ”kasus impor", yang dibawa oleh orang-orang yang kembali dari berlibur di luar negeri, melainkan justru dari kegiatan berkumpul dan berpesta di dalam negeri.

"Jerman adalah negara dan masyarakat bebas, tapi semua ada harganya. Dan harga (kebebasan) itu adalah tindakan bertanggungjawab Anda terhadap masyarakat", pungkas politisi partai FDP itu.

(hp/as)

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan deutsche welle. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab deutsche welle.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA