Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

BNPB Catat 1.706 Kejadian Bencana Alam Sepanjang 2020

Rabu 29 Jul 2020 17:52 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Warga korban banjir rob melintas di depan rumahnya di Desa Gampong Pasir, Kecamatan Johan Pahlawan, Aceh Barat, Aceh, Sabtu (25/7/2020). Pemerintah Kabupaten Aceh Barat berencana akan merelokasi masyarakat pesisir korban banjir rob di lima Desa di Kecamatan setempat agar bisa terhindar dari bencana alam.

Warga korban banjir rob melintas di depan rumahnya di Desa Gampong Pasir, Kecamatan Johan Pahlawan, Aceh Barat, Aceh, Sabtu (25/7/2020). Pemerintah Kabupaten Aceh Barat berencana akan merelokasi masyarakat pesisir korban banjir rob di lima Desa di Kecamatan setempat agar bisa terhindar dari bencana alam.

Foto: ANTARA /SYIFA YULINNAS
Pandemi Covid-19, masuk kategori bencana non alam yang menelan banyak korban jiwa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sebanyak 1.706 kejadian bencana alam sepanjang 2020 di berbagai wilayah Tanah Air. Berdasarkan data BNPB yang diterima di Jakarta, Rabu (29/7) dari ribuan kejadian bencana alam tersebut, banjir mendominasi dengan 694 kejadian, disusul puting beliung 462 dan tanah longsor 345 kali. Akibatnya, 250 orang meninggal dunia, hilang 19 orang, luka-luka 403, dan 3.722.909 jiwa terpaksa mengungsi.

Lebih rinci, BNPB mencatat terjadi 11 kali gempa bumi, erupsi gunung api tiga kali, kebakaran hutan dan lahan 157, kekeringan 10, banjir 694, tanah longsor 345, puting beliung 462. Juga gelombang pasang atau abrasi 23 kali, dan bencana nonalam satu, yakni pandemi Covid-19.

Khusus pandemi Covid-19, pemerintah menetapkannya sebagai bencana nasional nonalam pada 13 April 2020. Hingga kini dampak dari bencana nonalam tersebut telah menelan korban jiwa sebanyak 4.795, terkonfirmasi positif 104.432 dan sembuh 62.138 orang.

Baca Juga

Selain itu, BNPB juga menghimpun kerusakan infrastruktur akibat bencana alam tersebut. Total terdapat 26.464 rumah rusak, 5.592 rumah rusak kategori berat, 4.460 rusak sedang dan 16.412 rusak ringan. Untuk fasilitas pendidikan yang rusak sebanyak 541, fasilitas peribadatan 620, fasilitas kesehatan 118 unit, kantor 120 unit, dan jembatan rusak 268.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA