Tuesday, 5 Safar 1442 / 22 September 2020

Tuesday, 5 Safar 1442 / 22 September 2020

Menristek Pastikan Penelitian Vaksin Covid-19 Simultan

Rabu 29 Jul 2020 16:35 WIB

Red: Ratna Puspita

Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro (ketiga kanan) memperhatikan robot otonom hasil produksi dari peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) saat melakukan kunjungan kerja di Laboratorium LIPI Bandung, Jawa Barat, Rabu (29/7/2020). Dalam kunjungan kerjanya di Bandung, Menristek berkesempatan untuk memantau produk dari peneliti LIPI Bandung serta memantau perkembangan vaksin COVID-19 di PT Bio Farma Bandung.

Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro (ketiga kanan) memperhatikan robot otonom hasil produksi dari peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) saat melakukan kunjungan kerja di Laboratorium LIPI Bandung, Jawa Barat, Rabu (29/7/2020). Dalam kunjungan kerjanya di Bandung, Menristek berkesempatan untuk memantau produk dari peneliti LIPI Bandung serta memantau perkembangan vaksin COVID-19 di PT Bio Farma Bandung.

Foto: ANTARA/RAISAN AL FARISI
Menristek sebut pengadaan vaksin Covid-19 tidak bergantung kepada satu penelitian.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro memastikan berbagai penelitian vaksin untuk Covid-19 dilakukan secara bersamaan atau secara simultan. "Yang pasti kita tidak secara sekuensial, dalam pengertian mencoba yang ini nggak berhasil baru coba yang lain," kata Bambang di Kampus Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Bandung, Rabu (29/7).

Baca Juga

Dia mencontohkan, saat ini penelitian uji klinis tengah dilakukan untuk vaksin Sinovac dengan membuka pendaftaran bagi relawan. Di samping itu, penelitian juga dilakukan untuk vaksin merah putih.

Menurut dia setiap negara juga melakukan upaya yang sama dalam menangani Covid-19. Sehingga, kata dia, pengadaan vaksin itu tidak bergantung kepada satu penelitian.

"Karena tidak ada jaminan bahwa vaksin ini efektif untuk kelompok masyarakat atau untuk wilayah tertentu. Jadi seperti dilakukan oleh banyak negara yang bukan hanya Indonesia, upaya untuk mendapatkan vaksin ini harus paralel," katanya.

Selain itu, ia juga mendorong Bio Farma sebagai perusahaan vaksin dalam negeri untuk bekerja sama penelitian dengan produsen vaksin negara lain. Dengan penelitian secara simultan itu, ia mengharapkan Bio Farma bisa mendapatkan vaksin dengan cepat dan juga efektif untuk mencegah virus Covid-19.

"Pokoknya siapa yang bisa menghasilkan yang paling efektif itu yang paling penting ya. Bukan masalah cepat saja, karena percuma cepat kalau tidak aktif. Kita berupaya dua-duanya," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA