Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

MUI Ajak Masyarakat Peduli Korban Bencana Alam

Senin 27 Jul 2020 07:41 WIB

Rep: Fuji Eka Permana/ Red: Agus Yulianto

Rumah warga rusak berat diterjang banjir bandang yang disertai lumpur, pasir dan bongkahan kayu di Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan, Ahad (26/7).

Rumah warga rusak berat diterjang banjir bandang yang disertai lumpur, pasir dan bongkahan kayu di Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan, Ahad (26/7).

Foto: Fuji Eka Permana/Republika
TPB MUI juga telah menyalurkan bantuan untuk masyarakat korban banjir. 

REPUBLIKA.CO.ID, LUWU UTARA -- Tim Penanggulangan Bencana (TPB) Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat mengajak masyarakat khususnya umat Islam untuk peduli kepada korban bencana alam. TPB MUI juga telah menyalurkan bantuan untuk masyarakat korban banjir di Kabupaten Luwu Utara, Provinsi Sulawesi Selatan.

Kepala TPB MUI, KH Sodikun mengatakan, kalau masyarakat mempunyai kelebihan harta maka bantu mereka yang membutuhkan bantuan. Misalnya korban bencana alam dibantu melalui zakat, infak dan sedekah. Setelah melihat kerusakan akibat banjir bandang di Luwu Utara seharusnya terpanggil untuk memberikan bantuan.

"Orang yang tidak terketuk hatinya dan tidak empati dengan kondisi seperti ini, akan diragukan kemanusiaannya, oleh karena itu gerakan-gerakan yang kami bangun adalah gerakan-gerakan kemanusiaan karena manusia harus selalu peduli kepada sesama manusia," kata KH Sodikun kepada Republika, Ahad (26/7).

photo
Tim Penanggulangan Bencana (TPB) Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat yang dipimpin Kiai Sodikun dan Ustaz Nadjamuddin Ramly memberikan bantuan kepada masyarakat terdampak bencana banjir bandang di Kabupaten Luwu Utara, Provinsi Sulawesi Selatan, Ahad (26/7). - (Fuji Eka Permana/Republika)
Dia menjelaskan, manusia yang kurang peduli dan kurang cinta kepada sesama manusia yang sedang menghadapi musibah akan dimurkai oleh Allah SWT. Ia juga bersyukur melihat kerjasama yang baik dan kompak antara MUI Luwu Utara, Baznas dan Kantor Kementerian Agama Luwu utara.

Ketua MUI ini juga mengingatkan, musibah sampai kapanpun akan selalu datang menerpa atau menguji manusia, dan melihat bagaimana cara manusia menyikapinya. Untuk menyikapinya manusia harus bersatu dan mempunyai empati, terpanggil, peduli dan mencintai mereka yang terdampak musibah.

"Berdasarkan perspektif ajaran Islam, musibah yang dialami oleh saudara-saudara kita sebenarnya musibah yang kita alami juga, karena mereka juga bagian dari kita, mereka bagian dari bangsa kita," ujarnya.

KH Sodikun mengingatkan, agama Islam mengajarkan bahwa manusia sesungguhnya bersaudara dan manusia harus saling membantu. Allah SWT juga menegaskan akan menolong orang yang gemar menolong.

"Kita mengajak dan menghimbau bersama-sama memberikan empati kepada saudara-saudara kita yang tengah mendapatkan musibah," ujarnya.

Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani mengatakan, sebanyak 3.000 keluarga atau sekitar 14 ribu jiwa terdampak bencana dan mengungsi. Sebanyak 4.200 rumah terdampak banjir dan sekitar 1300 rumah di antaranya rusak berat dan selebihnya rusak sedang.

"Korban yang meninggal pada saat kami tutup pencarian korban kedua, sebanyak 38 jiwa meninggal, empat belum teridentifikasi, dan sembilan dilaporkan belum ditemukan," ujarnya.

Indah mengatakan, yang paling dibutuhkan masyarakat di pengungsian saat ini adalah sanitasi, air bersih dan penerangan. Tapi perlahan kebutuhan ini sudah mulai tercukupi.

Sebelumnya pada Senin (13/7), daerah di Kabupaten Luwu Utara yang dilintasi Sungai Rada, Sungai Masamba dan Sungai Rongkang diterjang banjir bandang. Banjir tersebut disertai lumpur, pasir dan bongkahan kayu.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA