Friday, 24 Zulhijjah 1441 / 14 August 2020

Friday, 24 Zulhijjah 1441 / 14 August 2020

Kisah Suami Istri Membuat Allah Ta'ala Tertawa

Senin 27 Jul 2020 07:24 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Ani Nursalikah

Kisah Suami Istri Membuat Allah Ta'ala Tertawa

Kisah Suami Istri Membuat Allah Ta'ala Tertawa

Kisah suami istri Anshar yang memuliakan tamu meski dalam keadaan susah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu di suatu malam Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam kedatangan seorang tamu, lalu beliau memberi tahu istri-istrinya untuk menyiapkan makanan. Mereka menjawab bahwa tidak ada makanan di rumah.

Baca Juga

Dikutip dari buku Harta Haram Muamalat Kontemporer karya Erwandi Tarmizi, Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam mengatakan kepada para sahabat, "Siapa yang mau menjamu tamu ini?". Seorang Anshar menyanggupinya dan membawa tamu tersebut ke rumahnya. Ia berkata kepada istrinya, "Muliakan tamu Rasulullah!" 

lstrinya berkata, "Yang ada hanyalah makan malam untuk anak-anak kita". Suaminya berkata, "Siapkan makanan tersebut, lalu nyalakan lampu, kemudian tidurkan anak-anak jika mereka minta makan!"

Sang istri melakukan perintah suami, ia menyiapkan makanan dan menyalakan lampu. Setelah makanan berada di hadapan tamu, ia menidurkan anak-anak. Kemudian ia berpura-pura memperbaiki lampu dengan maksud memadamkannya. 

Dalam keadaan gelap tamunya makan dan mereka berdua memperlihatkan kepada tamunya seolah-olah mereka juga makan bagian mereka. Malam berlalu dan mereka tidur dalam keadaan lapar. 

Di pagi hari, sahabat ini menemui Nabi. Beliau bersabda, 

ضَحِكَ اللّٰه اللَّيْلةَ، أَوْ عَخِبَ، مِنْ فَعَالِكُمَا

"Sesungguhnya Allah tertawa atau kagum dengan perbuatan kalian berdua tadi malam". 

Lalu Allah Subhanahu wa Ta'ala menurunkan firman-Nya,

  وَالَّذِيْنَ تَبَوَّءُو الدَّارَ وَالْاِيْمَانَ مِنْ قَبْلِهِمْ يُحِبُّوْنَ مَنْ هَاجَرَ اِلَيْهِمْ وَلَا يَجِدُوْنَ فِيْ صُدُوْرِهِمْ حَاجَةً مِّمَّآ اُوْتُوْا وَيُؤْثِرُوْنَ عَلٰٓى اَنْفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ ۗوَمَنْ يُّوْقَ شُحَّ نَفْسِهٖ فَاُولٰۤىِٕكَ هُمُ الْمُفْلِحُوْنَۚ

"Dan mereka (orang-orang Anshar) mengutamakan (orang-orang Muhajirin, atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang orang yang beruntung". (Al Hasyr ayat 9). (Kisah ini diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim). 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA