Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Ratusan Pasien Covid-19 yang Sembuh Ikuti Senam Pernafasan

Sabtu 25 Jul 2020 19:08 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi senam. Pemerintah Kota Surabaya, Jawa Timur, bekerja sama dengan Persatuan Dokter Paru Indonesia (PDPI) menggelar senam pernafasan untuk pasien Covid-19 yang telah sembuh.

Ilustrasi senam. Pemerintah Kota Surabaya, Jawa Timur, bekerja sama dengan Persatuan Dokter Paru Indonesia (PDPI) menggelar senam pernafasan untuk pasien Covid-19 yang telah sembuh.

Foto: Antara/Zabur Karuru
Pasien dengan status orang tanpa gejala (OTG) juga wajib mengikuti senam tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Ratusan pasien Covid-19 yang sembuh mengikuti senam pernafasan di Taman Harmoni dan Taman PUPR, Sabtu (25/7). Senam digelar Pemerintah Kota Surabaya, Jawa Timur, bekerja sama dengan Persatuan Dokter Paru Indonesia (PDPI). 

Kepala Dinas Kesehatan Kota Surabaya Febria Rachmanita mengatakan senam ini digelar secara rutin setiap hari Sabtu untuk semua warga. "Tetapi kali ini yang terlibat adalah mantan pasien. Instruktur senamnya langsung dari perwakilan PDPI," katanya.

Febria menjelaskan untuk warga yang tergabung senam pada hari ini di Taman PUPR terdiri dari warga Kecamatan Gunung Anyar dan Kecamatan Rungkut. Sementara untuk Taman Harmoni warga yang ikut senam yakni dari Kecamatan Sukolilo dan Kecamatan Mulyorejo.

Baca Juga

"Untuk hari ini Taman Harmoni ada 50 orang dan Taman PUPR 50 orang, jadi total semuanya 100 orang yang ikut kali ini," kata Febria.

Selain itu, lanjut dia, bukan hanya warga yang diajarkan senam pernafasan, tetapi nantinya pihak PDPI juga akan melatih penanggung jawab senam dalam hal ini adalah Puskesmas. Tujuannya supaya setiap Puskesmas dapat melakukan olahraga secara mandiri guna menjadi instruktur di berbagai wilayahnya masing-masing.

"Makanya kita minta juga untuk dilatih. Jadi dapat berlangsung di beberapa titik secara serentak, ke depan akan begitu. Misalnya Puskesmas A bisa menjadi instruktur di taman apa gitu," ujarnya.

Selain itu, ia menambahkan nantinya senam pernafasan itu juga diajarkan kepada instruktur senam yang ada di Asrama Haji Sukolilo.

Menurutnya, pasien dengan status orang tanpa gejala (OTG) juga wajib mengikuti senam tersebut.

"Pasien Hotel Asrama Haji juga bisa kita libatkan. Lalu guru senamnya kita latih. Kalau sudah benar dan diizinkan bisa berkembang dan dikerjakan secara mandiri," katanya.

Sementara itu, Ketua PDPI DR dr Laksmi Wulandari, SpP (K) mengatakan senam berdurasi satu jam ini sebenarnya didesain untuk orang yang memiliki gangguan pernafasan dan paru-paru. "Secara khusus memang itu. Tetapi untuk masyarakat umum yang ikut senam ini tidak apa-apa karena menyehatkan," kata Laksmi Wulandari.

Tidak hanya itu, ia pun mengapresiasi antusiasme warga yang ikut dalam senam pernafasan. Berulang kali, Laksmi menyebut warga sangat bersemangat dan bergembira. "Kalau tidak percaya bisa lihat videonya, warga sangat energik," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA