Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Ini Tanggapan Kementerian BUMN Soal Direksi Titipan

Jumat 24 Jul 2020 11:19 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Friska Yolandha

Staf ahli menteri BUMN, Arya Sinulingga.

Staf ahli menteri BUMN, Arya Sinulingga.

Foto: Republika/Intan Pratiwi
Isu tersebut menunjukkan seseorang tidak mengerti budaya korporasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menilai politikus PDIP Adian Napitupulu tidak memahami budaya yang ada pada korporasi. Hal ini terkait kritikan Adian bahwa proses penentuan direksi dan komisaris BUMN tidak jelas lantaran tidak dilakukan secara terbuka. 

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mempertanyakan pernyataan Adian yang menyebut bahwa 5.000 lebih komisaris di BUMN merupakan titipan. Itu disampaikannya lantaran tidak jelas asal muasal dan tidak pernah ada pembukaan lowongan kerja untuk direksi dan komisaris secara terbuka.

"Ini menunjukkan Bung Adian tidak mengerti budaya korporasi dan lucu. Mana ada perusahaan pernah buka lowongan kerja untuk direksi dan komisaris atau diumumkan secara terbuka," ujar Arya di Jakarta, Jumat (24/7).

Baca Juga

Arya menilai prosesi penentuan direksi dan komisaris di seluruh perusahaan dunia tidak pernah dilakukan dengan pengumuman pembukaan lowongan kerja secara terbuka. Arya menilai akibat ketidakpahaman ini, Adian akhirnya menuduh bahwa banyak titipan komisaris di BUMN. Arya menjelaskan proses pencarian direksi dan komisaris tidak dilakukan dengan sembarang. 

"Semua ada prosesnya mencari oramg yang tepat, orang yang punya kemampuan, punya latar belakang di industri tersebut, punya rekam jejak, atau pengalaman di perusahaan sebelumnya," ucap Arya. 

Arya menilai seluruh perusahaan pun akan melakukan proses tersebut dalam mencari direksi dan komisaris. Termasuk untuk perusahaan besar dunia seperti Google hingga Alibaba.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA