Sunday, 10 Safar 1442 / 27 September 2020

Sunday, 10 Safar 1442 / 27 September 2020

Pakar Tegaskan Daging Qurban tak Berisiko Tularkan Covid-19

Kamis 23 Jul 2020 12:07 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Esthi Maharani

Petugas Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan memeriksa kondisi kelayakan hewan kurban saat sidak di salah satu tempat penjualan hewan kurban di Desa Sumberejo, Kediri, Jawa Timur, Selasa (21/7/2020). Sidak ke sejumlah pedagang hewan tersebut bertujuan menangkal peredaran hewan kurban yang tidak layak seperti sakit, cacat, ataupun belum cukup umur. ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani/foc.

Petugas Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan memeriksa kondisi kelayakan hewan kurban saat sidak di salah satu tempat penjualan hewan kurban di Desa Sumberejo, Kediri, Jawa Timur, Selasa (21/7/2020). Sidak ke sejumlah pedagang hewan tersebut bertujuan menangkal peredaran hewan kurban yang tidak layak seperti sakit, cacat, ataupun belum cukup umur. ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani/foc.

Foto: Antara/Prasetia Fauzani
Hewan tidak berisiko tertular atau menularkan virus Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pakar Kedokteran Hewan Universitas Airlangga (Unair) Surabaya Suwarno menanggapi kekhawatiran masyarakat akan terjadinya penularan Covid-19 melalui daging hewan qurban menjelang hari raya idul adha 2020. Suwarno menyampaikan, daging hewan qurban tidak berisiko menularkan Covid-19. Karena, kata dia, risiko penularan Covid-19 melalui hewan sangat kecil.

“Hewan tidak berisiko tertular atau menularkan virus corona dari orang yang terkena Covid-19. Tetapi yang berbahaya adalah penularan dari orang yang terkena Covid-19 itu sendiri,” kata dia di Surabaya, Kamis (23/7).

Suwarno menjelaskan, pada dasarnya struktur sel hewan berbeda dengan struktur sel manusia. Struktur sel hewan tidak cocok dengan reseptor virus corona. Perbedaan inilah yang menyebabkan Covid-19 tidak dapat menular ke hewan.
 
“Tidak ada penularan Covid-19 dari manusia ke hewan atau sebaliknya. Yang ada adalah penularan dari manusia ke manusia. Untuk menghindari ini, kita harus menggunakan APD dan menerapkan protokol kesehatan. Panitia qurban harus benar-benar selektif dalam hal ini,” ujarnya.

Ketua Departemen Klinik Veteriner FKH Unair, Wiwik Misaco Yuniarti menyatakan, hingga saat ini tidak ada bukti ilmiah hewan menjadi sumber infeksi Covid-19 pada manusia. Meski tidak memiliki resiko menularkan Covid-19, Wiwik berpesan pelaksanaan qurban harus tetap menerapkan protokol kesehatan. Terutama bagi penjual, pemotong, pemelihara, serta pendistribusi daging.

“Segala hal mulai dari limbah, proses penyembelihan, pemotongan, hingga pengantaran harus diperlakukan berbeda dengan tahun sebelumnya. Pelaksaannya kali ini harus dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan,” kata dia.

Wiwik melanjutkan, pada intinya hal-hal yang harus diperhatikan adalah selalu melakukan physical distancing dan personal hygiene. Selain itu, panitia qurban wajib menerapkan higiene dan sanitasi di tempat penjualan maupun di tempat pemotongan hewan qurban. Serta melakukan pemeriksaan kesehatan awal, seperti cek suhu kepada setiap panitia.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA