Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

China Undang Menlu AS Kunjungi Xinjiang

Kamis 16 Jul 2020 18:35 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Menara penjaga dan pagar kawat berduri mengelilingi fasilitas penahanan di Kunshan Industrial Park, Artux, Xinjiang. Associated Press telah menemukan bahwa pemerintah Cina sedang melaksanakan program pengendalian kelahiran yang ditujukan untuk warga Uighur, Kazakh, dan minoritas Muslim lainnya di Xinjiang, bahkan ketika sebagian besar penduduk Han di negara itu didorong untuk memiliki lebih banyak anak. Langkah-langkah tersebut termasuk penahanan di penjara dan kamp, seperti fasilitas ini di Artux, sebagai hukuman karena memiliki terlalu banyak anak.(AP Photo/Ng Han Guan, File)

Menara penjaga dan pagar kawat berduri mengelilingi fasilitas penahanan di Kunshan Industrial Park, Artux, Xinjiang. Associated Press telah menemukan bahwa pemerintah Cina sedang melaksanakan program pengendalian kelahiran yang ditujukan untuk warga Uighur, Kazakh, dan minoritas Muslim lainnya di Xinjiang, bahkan ketika sebagian besar penduduk Han di negara itu didorong untuk memiliki lebih banyak anak. Langkah-langkah tersebut termasuk penahanan di penjara dan kamp, seperti fasilitas ini di Artux, sebagai hukuman karena memiliki terlalu banyak anak.(AP Photo/Ng Han Guan, File)

Foto: AP Photo/Ng Han Guan
Menlu AS berulang kali menuding China melanggar HAM Muslim Uighur

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING — Juru bicara Kementerian Luar Negeri (Kemlu) China Hua Chunying mengundang Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo untuk mengunjungi Xinjiang. Hal itu disampaikan setelah Pompeo berulang kali menuding China melakukan penindasan dan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) terhadap Muslim Uighur.

Hua, dalam pengarahan pers pada Kamis (16/7), menyerukan AS untuk melihat Cina secara objektif. Oleh sebab itu, dia mengundang Pompeo ke Xinjiang. Hua ingin memperlihatkan bahwa tidak ada pelanggaran HAM terhadap etnis minoritas Muslim Uighur di kawasan tersebut. 

Pada Rabu (15/7), Hua juga sempat menyinggung isu Xinjiang dalam pengarahan pers harian Kemlu Cina. Dia menyebut apa yang dikatakan beberapa orang di AS tentang Xinjiang adalah kebohongan besar abad ini. Hal itu termasuk kabar terkait adanya satu juta Muslim Uighur yang ditahan di kamp konsentrasi. 

Baca Juga

Namun, menurut Hua fakta di lapangan berbicara lebih keras dibandingkan dugaan dan tuduhan terkait Xinjiang. “Selama empat dekade terkakhir, populasi Uighur di Xinjiang lebih dari dua kali lipat, dari 5,55 juta menjadi 11,68 juta. Ada satu masjid untuk setiap 530 Muslim di Xinjiang, dan jumlah total masjid adalah 10 kali lebih banyak daripada AS,” ungkapnya, dikutip laman resmi Kemlu China.

Dia mengklaim semua etnis di Xinjiang hidup bahagia. Menurutnya hal itu jelas menunjukkan bahwa tuduhan AS tentang adanya penindasan tidak benar. Hua mengatakan AS juga secara keliru mengklaim bahwa Muslim di Xinjiang hidup di bawah pengawasan ketat dan terdapat lebih dari satu juta kader Partai Komunis China tinggal di rumah Uighur. 

Hua menjelaskan China memiliki program bernama “Pair Up and Become Family” di Xinjiang. Hal itu dilakukan dengan membawa pejabat ke masyarakat guna membantu orang mengatasi kesulitan dalam pekerjaan, pendidikan, dan layanan medis. 

Pemerintah China telah dituding membangun kamp-kamp interniran dan menahan lebih dari satu juta Muslim Uighur di Xinjiang. Beijing secara konsisten membantah tuduhan tersebut. China mengatakan bahwa Xinjiang berada di bawah ancaman milisi dan separatis Islam. Ia membantah adanya penganiyaan atau kamp interniran di sana.

Beijing mengklaim kamp-kamp di wilayah tersebut merupakan pusat pendidikan vokasi. Namun para veteran dari kamp-kamp tersebut memberikan informasi yang berseberangan dengan Pemerintah Cina. Mereka menyebut, selama berada di kamp, budaya, bahasa, dan kepercayaan Uighur dicela. Mereka pun dipaksa bersumpah setia pada Partai Komunis Cina dan Presiden Xi Jinping. 

sumber : Reuters/AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA