Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Mengapa Bayi Ini Dibuang di Tempat Sampah?

Kamis 16 Jul 2020 06:13 WIB

Rep: Retizen/ Red: Elba Damhuri

Ilustrasi Bayi baru lahir

Ilustrasi Bayi baru lahir

Foto: Foto : MgRol_94
Bayi perempuan ditemukan tak bernyawa di dalam plastik putih di tempat sampah

RETIZEN -- Penulis: Sri Wahyu Indawati*

Bayi perempuan ditemukan tak bernyawa di dalam plastik putih, di tempat pembuangan sampah, Jalan Parit Haji Husein 2, Kecamatan Pontianak Tenggara, Kamis (9/7) sore.

Komisioner KPPAD Kalbar, Alik Rosyadi, miris dengan maraknya kasus pembuangan bayi. Dalam sebulan terakhir saja, terjadi dua kasus serupa di Kota Pontianak. (10/7)

Seperti tahun-tahun sebelumnya, Indonesia Police Watch (IPW) melaporkan keseluruhan bayi yang dibuang di tahun 2017 ada 179 bayi dan sepanjang Januari 2018 sebanyak 54 bayi. 

Sebagian dari pelaku berhasil diciduk polisi, sehingga terlacak usia pelaku antara 15 hingga 21 tahun.

Fenomena pembuagan bayi kerap terjadi pada pasangan belum menikah dan menjadi problem bagi generasi bangsa ini. 

Ini akibat pergaulan bebas (zina) yang diadobsi dari barat dengan hidup berasaskan sekulerisme dalam penerapan sistem kapitalisme.

Perlu aturan pergaulan dan sanksi tegas bagi pelaku dalam ranah sistemik di negeri ini. Ini urgensi terhadap aturan yang mampu menjaga jiwa (hifdzun nafs) dan kehormatan (hifdzun nasl) manusia. 

Sehingga tidak menyandarkan pada aturan buatan manusia yang hanya memberikan sanksi 15 tahun penjara namun membiarkan budaya liberal merajalela.

*Sri Wahyu Indawati, Pontianak, Kalimantan Barat

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA