Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Cuaca Buruk, Peluncuran Misi Uni Emirat Arab ke Mars Ditunda

Selasa 14 Jul 2020 14:43 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Mars

Mars

Foto: NASA
Misi Uni Emirat Arab seharusnya diluncurkan 15 Juli, ditunda menjadi 17 Juli.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Misi Uni Emirat Arab (UEA) ke Mars terpaksa harus ditunda. Dilansir dari Khaleejtimes, penundaan ini diumumkan Selasa, (14/7). Peluncuran misi ke Mars akan dijadwalkan ulang pada Jumat, 17 Juli, pukul 12.43 waktu UEA. Awalnya, misi ke Mars dijadwalkan pada tanggal 15 Juli.

Peluncuran bersejarah ini harus ditunda karena cuaca buruk di Tanegashima Space Center, Jepang. Wahana milik UAE ini memang akan diluncurkan dari sana.

Baca Juga

Misi UEA akan membantu para ilmuwan dalam memahami masa lalu serta kelayakhunian planet. Misi dari negara Timur Tengah ini adalah yang pertama kalinya dilakukan untuk menangkap gambaran lengkap atmosfer Mars untuk mengungkap petunjuk tentang kehidupan kuno di Mars.

Bruce Jakosky, Profesor Ilmu Geologi di University of Colorado Boulder dan Associate Director for Science untuk Laboratorium Fisika Atmosfer dan Antariksa (LASP), dan anggota tim sains untuk misi ini berharap dapat menemukan jawaban untuk pertanyaan mengenai Planet Merah tersebut selama ini.

"Kami mengirim banyak pesawat ruang angkasa ke Mars, sistem lingkungan Mars adalah sistem yang sangat rumit dan merupakan sistem yang tidak dapat dieksplorasi dengan pesawat ruang angkasa tunggal. Misi Emirates Mars dibanguny di atas semua misi yang telah ada sebelumnya,” ujar Jakosky seperti dilansir Inverse, Senin (14/7).

Meski Mars saat ini diketahui sebagai dunia yang kering dan sepi, para ilmuwan meyakini bahwa planet itu pernah bereda dalam kondisi yang hangat dan basah, berpotensi sebagai tempat kehidupan. Untuk membantu membuka petunjuk tentang masa lalu Mars, para ilmuwan perlu memahami proses dimana Planet Merah kehilangan atmosfernya selama jutaan tahun melalui proses yang dikenal sebagai pelarian atmosfer (atmospheric escape).

“Sesuatu yang signifikan terjadi pada iklim Mars dan mengubahnya. Kami melihat bukti bahwa kehilangan ruang merupakan proses yang signifikan tetapi kami tidak tahu bagaimana proses itu bekerja,” jelas Jakosky.

Untuk membantu mengetahui bagaimana gas, terutama oksigen dan hidrogen, berhasil melarikan diri melalui atmosfer Mars dan ke luar angkasa, Hope Probe akan mengamati atmosfer dari orbit khatulistiwa dekat, yang berarti bahwa ia akan dapat mengamati yang lebih rendah dan atmosfer atas Mars setiap saat, dan perhatikan interaksi antara dua lapisan atmosfer. Gas harus melarikan diri melalui atmosfer atas Mars, tetapi sampai di sana melalui atmosfer bawah.

Oleh karena itu, misi ini bertujuan untuk menentukan bagaimana energi, debu, dan berbagai gas bergerak melalui atmosfer bawah ke atmosfer atas. Hope Probe dilengkapi dengan tiga instrumen yang bekerja secara bersamaan untuk mengumpulkan data tentang atmosfer, cuaca, dan air Mars.

“Salah satu hal yang kami pelajari tentang Mars adalah bahwa Anda tidak dapat mempelajari satu bagiannya secara terpisah. Jika kita melihat atmosfer, kita tertarik pada bagaimana itu memengaruhi kemampuan air cair untuk ada di permukaan Mars,” kata Jakosky.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA