Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

Thursday, 16 Zulhijjah 1441 / 06 August 2020

Iran Tanggapi Keputusan Turki Soal Hagia Sophia

Selasa 14 Jul 2020 09:29 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil

Iran Tanggapi Keputusan Turki Soal Hagia Sophia. Foto:  Hagia Sophia di Istanbul, Turki.

Iran Tanggapi Keputusan Turki Soal Hagia Sophia. Foto: Hagia Sophia di Istanbul, Turki.

Foto: EPA-EFE / TOLGA BOZOGLU
Hagia Sophia kembali menjadi masjid.

REPUBLIKA.CO.ID,TEHERAN -- Kementerian Luar Negeri Iran pada Senin (13/7), menyambut keputusan Turki baru-baru ini untuk mengubah ikon Istanbul Hagia Sophia menjadi masjid, setelah dalam beberapa dekade dijadikan sebagai museum.

Baca Juga

"Keputusan tentang status Hagia Sophia adalah urusan internal Turki," kata juru bicara kementerian, Sayed Abbas Mousavi dilansir dari laman Anadolu Agency, Selasa (14/7).

"Ini adalah masalah yang harus dianggap sebagai bagian dari kedaulatan nasional Turki," kata Mousevi.

Sebelumnya pada Jumat (10/7), pengadilan Turki membatalkan dekrit kabinet 1934, yang telah mengubah Hagia Sophia menjadi museum. Hal ini membuka jalan untuk Hagia Sophia digunakan kembali sebagai masjid setelah 85 tahun.

Pengadilan memutuskan bahwa permata arsitektur dimiliki oleh sebuah yayasan yang didirikan oleh Sultan Mehmet II, penakluk Istanbul, dan disajikan kepada masyarakat sebagai masjid, status yang tidak dapat diubah secara hukum.

Hagia Sophia digunakan sebagai gereja selama berabad-abad di bawah pemerintahan Kekaisaran Bizantium. Kemudian berubah menjadi masjid setelah penaklukan Istanbul pada 1453. Namun pada 1934, keputusan kabinet telah mengubah Hagia Sophia menjadi museum.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA