Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Astronom Temukan Empat Objek Misterius di Ruang Angkasa

Senin 13 Jul 2020 23:59 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Gita Amanda

Stasiun ruang angkasa, (ilustrasi).

Stasiun ruang angkasa, (ilustrasi).

Foto: CMSA via news scientist
Benda-benda, yang seperti pulau berbentuk cincin telah dijuluki lingkaran radio asing

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para astronom telah menemukan empat objek samar pada gelombang radio berbentuk sangat bundar dan lebih terang di sepanjang tepiannya. Benda tersebut tiidak seperti objek astronomi yang pernah dilihat sebelumnya.

Benda-benda, yang terlihat seperti pulau-pulau berbentuk cincin, itu telah dijuluki lingkaran radio asing atau ORC untuk bentuk dan kekhasan keseluruhannya. Para astronom belum tahu persis seberapa jauh ORC ini, tetapi objek tersebut dapat dikaitkan dengan galaksi yang jauh. Semua benda ditemukan jauh dari di bidang galaksi Bima Sakti dan sekitar 1 arcminute (untuk perbandingan, diameter bulan adalah 31 arcminute).

Dalam sebuah makalah baru yang merinci penemuan, para astronom menawarkan beberapa penjelasan yang mungkin, tetapi tidak ada yang cukup sesuai dengan keempat ORC baru ini. Setelah mengesampingkan benda-benda seperti supernova, galaksi pembentuk bintang, nebula planet dan pelensaan gravitasi di antara hal-hal lain, para astronom berspekulasi benda-benda itu bisa menjadi gelombang kejut sisa dari beberapa ekstragalaktik atau kemungkinan aktivitas dari galaksi radio. 

“(Objek-objek) itu mungkin menunjuk ke fenomena baru yang belum benar-benar kita selidiki. Mungkin juga ini adalah perpanjangan dari golongan objek yang sebelumnya diketahui dan belum bisa kita jelajahi,” ujar astronom di Royal Military College of Canada dan Queen’s University, Kristine Spekkens, seperti yang dilansir dari Fox News, Senin (13/7).

Spekkens menambahkan objek juga bisa disebabkan oleh fenomena yang berbeda. Keempat ORC terang dalam gelombang panjang radio dalam cahaya yang terlihat, inframerah dan sinar X. Tetapi dua ORC memiliki galaksi di pusatnya, yang dapat dilihat pada panjang gelombang nyata.

Ini menunjukkan objek-objek tersebut mungkin telah dibentuk oleh galaksi-galaksi itu. Dua ORC juga tampak sangat berdekatan, yang berarti asal-usulnya dapat dihubungkan.

Para astronom melihat tiga objek sambil memetakan langit malam dalam frekuensi radio, bagian dari survei percontohan untuk proyek baru yang disebut the Evolutionary Map of the Universe (EMU). Pilot EMU menggunakan Australian Square Kilometer Array Pathfinder atau ASKAP dari Juli hingga November 2019.

Radio telescope array ini menggunakan 36 antena parabola, yang bekerja sama untuk mengamati pandangan sudut lebar langit malam. Ini membantu astronom untu mengkonfirmasi objek sebagai nyara, daripada beberapa anomali yang disebabkan oleh masalah dengan teleskop ASKAP atau cara di mana data dianalisis.

Dengan menggabungkan kemampuan untuk melihat objek radio redup dengan pandangan lebar, survei ini diposisikan secara unik untuk menemukan objek baru. Ilmuwan EMU memperkirakan proyek akan menemukan sekitar 70 juta objek radio baru.

“Ini adalah indikasi yang sangat bagus dari bentuk benda yang akan datang dalam astronomi radio dalam beberapa tahun mendatang, Sejarah menunjukkan bahwa ketika kita membuka ruang baru untuk menjelajahi… kita selalu menemukan hal-hal baru dan menarik,” kata Spekkens pada Live Science.

Makalah, yang tersedia di situs pracetak arXiv, telah diserahkan untuk publikasi ke jurnal Nature Astronomy dan masih dalam peninjauan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA